SALWA RADIO - Menebar Salam, Menyebar Dakwah
Stay in touch with us:

Apa salah tidak lagi menafkahi orang tua ??


Akhwat (Jakarta)
2 weeks ago on Keluarga

Assalamualaikum Ustad saya mau tanya ? Selama saya bekerja saya selalu memberi nafkah kepada orang tua saya .. lalu saat saya menikah dan hamil tidak sanggup bekerja .. namun sepertinya orang tua saya agak ngambek karna saya tidak mampu lagi menafkahi karna gaji suami yg hanya cukup untuk kehidupan kami... dan juga karna usaha orang tua saya yg blm berkembang .. apakah hukumnya apa saya berdosa ustad ???
Redaksi salamdakwah.com
2 weeks ago

 

وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته

 

Apabila memang anda tidak mampu secara finansial untuk menafkahi orang tua anda karena sedang tidak bekreja maka anda tidak wajib memberi nafkah. Namun keluarga lain yang akan menjadi ahli waris orang tua anda wajib untuk memberi nafkah bila memenuhi syaratnya. 


Ulama' yang duduk di Komite Tetap Riset Ilmiah dan Fatwa Arab Saudi menerangkan: Menurut pendapat yang paling benar, bahwa seseorang berkewajiban memberi nafkah kerabat dekatnya, dengan tiga syarat:


Pertama, orang yang diberi nafkah itu adalah orang miskin, tidak memiliki harta atau penghasilan, yang bertujuan agar mereka tidak meminta sedekah kepada orang lain.

Kedua, nafkah yang diberikan adalah kelebihan dari kebutuhan pribadinya dan orang-orang yang lebih berhak menerima nafkah seperti istri, orang tua, dan anaknya. Ini berdasarkan sabda Rasulullah Shallallahu 'Alaihi wa Sallam yang diriwayatkan dari Jabir bin Abdillah, "Jika salah seorang dari kalian fakir, maka mulailah (memberi nafkah) dari dirinya sendiri. Jika terdapat sisa dari hartanya, maka hendaknya dia menafkahi orang-orang yang menjadi tanggung jawabnya. Jika masih terdapat kelebihan dari hartanya, maka hendaklah dia menafkahi para kerabatnya."

Ketiga, orang yang memberi nafkah tersebut adalah ahli warisnya, berdasarkan firman Allah Ta'ala, Dan pewaris pun berkewajiban demikian Dengan adanya hubungan kekerabatan antar ahli waris, maka ahli waris lebih berhak untuk menerima bantuan dari saudaranya (yang akan mewarisinya kelak), dibandingkan orang lain. Dengan demikian, secara khusus dia diwajibkan memberi nafkah kepada ahli warisnya bukan kerabat yang lain. Namun, sekalipun tidak memiliki hubungan ahli waris, memberi nafkah kepada kerabat tetap wajib. Ini sesuai dengan pendapat Hasan, Mujahid, Nakha'i, Qatadah, Hasan bin Shalih, Ibnu Abu Laila, dan Abu Tsaur. Apabila seseorang yang miskin memiliki lebih dari satu ahli waris yang mampu memberi nafkah, maka kewajibannya ditanggung oleh semua ahli warisnya sesuai ketentuan besaran persentase waris mereka, dengan syarat bahwa salah satu ahli waris tersebut bukan bapaknya. Sebab, seorang bapak wajib memberi nafkah kepada anaknya yang miskin tersebut sendirian, berdasarkan firman Allah Ta'ala, Dan kewajiban ayah memberi makan kepada para ibu Rasulullah Shallallahu 'Alaihi wa Sallam berkata kepada Hindun istri Abu Sufyan, "Ambillah apa yang mencukupimu dan anakmu secara wajar."

Wabillahittaufiq, wa Shallallahu 'ala Nabiyyina Muhammad wa Alihi wa Shahbihi wa Sallam.
Komite Tetap Riset Ilmiah dan Fatwa
Abdullah bin Sulaiman bin Mani' (Anggota)
Abdullah bin Abdurrahman bin Ghadyan (Anggota)
Abdurrazzaq Afifi (Wakil Ketua)
Fatawa al-Lajnah ad-Daimah 21/182-183 Fatwa Nomor:455

Wallahu ta'ala a'lam

© 2018 - Www.SalamDakwah.Com