SALWA RADIO - Menebar Salam, Menyebar Dakwah
Stay in touch with us:

Was - Was Telah Murtad


Akhwat (Pontianak)
2 months ago on Aqidah

Assalamualaikum, saya merasa was was telah murtad. Waktu saya kecil dulu. Saya senang menonton film kartun. Di film kartun tersebut terdapat adegan seseorang tersebut menyembah sesuatu yang tidak seharusnya. Karena saya belum baligh dan masih suka berkhayal maka saya juga ikut melakukan adegan tersebut. Dengan menyembah sesuatu yang tidak semestinya disembah. Saya merasa was - was. Apakah saya telah murtad? Terima Kasih
Redaksi salamdakwah.com
2 months ago

 

وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته

 

Apabila waktu kecil itu penanya belum mumayyiz, yakni belum bisa membedakan yang baik maupun yang buruk maka insya Allah tidak ada ada konsekwensi hukum. Dalam salah satu hadits disebutkan:


، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: " رُفِعَ الْقَلَمُ عَنْ ثَلَاثَةٍ: عَنِ النَّائِمِ حَتَّى يَسْتَيْقِظَ، وَعَنِ الصَّبِيِّ حَتَّى يَحْتَلِمَ، وَعَنِ الْمَجْنُونِ حَتَّى يَعْقِلَ " قَالَ أَبُو دَاوُدَ: رَوَاهُ ابْنُ جُرَيْجٍ، عَنِ الْقَاسِمِ بْنِ يَزِيدَ، عَنْ عَلِيٍّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ زَادَ فِيهِ: «وَالْخَرِفِ»


Dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam beliau bersabda: pena diangkat (kewajiban gugur) dari tiga (orang); Orang yang tidur hingga bangun, anak kecil hingga bermimpi (baligh) dan orang gila hingga berakal (sembuh)”. Abu Daud berkata: Diriwayatkan oleh Ibnu Juraij dari Qasim bin Yazid dari Ali radhiallahu’anhu dari Nabi sallallahu ’alaihi wa sallam ada tambahan di dalamnya, yaitu, ( وَالْخَرِفِ ) (pikun). (HR. Abu Dawud, no. 4403 dan yang lainnya. Dishahihkan oleh al-Albani.

Apabila anak kecil telah mumayyiz (namun belum baligh) dan dia murtad (dalam keadaan ia mengerti bahwasanya ini keluar dari Islam) maka sebagian Ulama' menghukumi ia murtad. Ibnu Taimiyyah menerangkan:

فكفر الصبي المميز صحيح عند أكثر العلماء ، فإذا ارتد الصبي المميز صار مرتدا ، وإن كان أبواه مؤمنين ، ويؤدب على ذلك باتفاق العلماء أعظم مما يؤدب على ترك الصلاة ، لكن لا يقتل في شريعتنا حتى يبلغ 

Kafirnya anak kecil yang mumayyiz sah menurut mayoritas Ulama'. Apabila anak kecil yang mumayyiz murtad maka ia dihukumi menjadi murtad meski ayah ibunya berstatus mukmin. Anak kecil itu perlu di ta'dib (hukuman tertentu untuk mendidik) dengan kadar yang lebih tinggi dibanding ta'dib terhadap orang yang meninggalkan shalat. Namun anak kecil itu tidak dibunuh dalam syariat kita hingga ia baligh. Dar'u ta'arudh al-Aqli wa an-Naqli 8/428

Apabila demikian faktanya dan anak kecil itu tahu hukumnya saat dewasa maka ketika dia bertaubat kepada Allah maka insya Allah statusnya adalah orang mukmin. Ini menjadi pelajaran bagi kita semua supaya mendidik keluarga kita dengan baik dan menjaga asupan ilmu yang benar untuk keluarga kita semua. Semoga Allah ta'ala menerima amal ibadah kita di bulan Ramadhan ini dan mengampuni semua dosa-dosa kita di masa lalu. Aaamiin ya rabbal alamiin 

© 2020 - Www.SalamDakwah.Com