SALWA RADIO - Menebar Salam, Menyebar Dakwah
Stay in touch with us:

Tidak Bisa Menepati Janji


Ikhwan (Jakarta)
2 months ago on Mu'ammalah

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh Ustadz saya ingin bertanya jika kita memiliki janji pada orang lain dan kita ingin tepati janji tersebut namun qadarullah kita belum bisa menepati janji tersebut sedangkan janji itu harus di tetapi. Apa yang harus kita lakukan apabila belum mampu menepati janji ? Jazakalla khairan
Redaksi salamdakwah.com
2 months ago

 

وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته

Telah ada nash-nash yang menunjukkan disyariatkannya memenuhi janji. Serta menjelaskan buruknya orang yang melanggarnya atau tidak menepatinya. Diantara nash tersebut adalah: Allah berfirman

( وَأَوْفُوا بِالْعَهْدِ إِنَّ الْعَهْدَ كَانَ مَسْؤُولاً )

"Dan penuhilah janji; sesungguhnya janji itu pasti diminta pertanggungan jawabnya.’ SQ. Al-Isra’: 34.

Allah juga berfirman:

( وَبِعَهْدِ اللَّهِ أَوْفُوا )

‘dan penuhilah janji Allah.’" (QS. Al-An’am: 152)

Dan Allah berfirman ketika menyanjung para hamba-Nya orang-orang mukmin,

(الَّذِينَ يُوفُونَ بِعَهْدِ اللَّهِ وَلا يَنْقُضُونَ الْمِيثَاقَ)

"(yaitu) orang-orang yang memenuhi janji Allah dan tidak merusak perjanjian." (QS Ar-Ra’du: 20)


Dalam Al-Quran disebutkan bahwa memenuhi janji termasuk sifat orang-orang bertakwa sekaligus sebab utama dalam menggapai ketakwaan. Allah Ta’ala berfirman,

 بَلَى مَنْ أَوْفَى بِعَهْدِهِ وَاتَّقَى فَإِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَّقِينَ 

‘(Bukan demikian), sebenarnya siapa yang menepati janji (yang dibuat)nya dan bertakwa, maka sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertakwa.’ (QS. Ali Imran: 76) 

Menepati janji termasuk sebab mendatangkan keamanan di dunia dan menghindari pertumpahan darah, melindungi hak para hamba, baik yang muslim maupun kafir. Sebagaimana firmanTa’ala

وَإِنِ اسْتَنْصَرُوكُمْ فِي الدِّينِ فَعَلَيْكُمُ النَّصْرُ إِلا عَلَى قَوْمٍ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَهُمْ مِيثَاقٌ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ 

“(Akan tetapi) jika mereka meminta pertolongan kepadamu dalam (urusan pembelaan) agama, maka kamu wajib memberikan pertolongan kecuali terhadap kaum yang telah ada perjanjian antara kamu dengan mereka. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan." (QS. Al-Anfal: 72)

- Allah ta'ala akan memberikan surga bagi orang yang memebuhi janjinya .Sebagaimana yang kita dapatkan dalam Firman-Nya,

( وَأَوْفُوا بِعَهْدِي أُوفِ بِعَهْدِكُمْ )

"Dan penuhilah janjimu kepada-Ku, niscaya Aku penuhi janji-Ku kepadamu." (QS. Al-Baqarah: 40)

Ibnu Jarir rahimahullah berkomentar, "Janji (Allah) kepada mereka, kalau mereka melakukan hal itu, maka (Allah) akan memasukkan mereka ke surga."

Tidak menepati janji merupakan perbuatan buruk dalam syariat. Berikut ini sebagian nash yang menunjukkan demikian


Dari Abdullah bin Amr radhiallahu’anhuma, dia berkata, Rasulullah sallallahu’alahi wa sallam bersabda:

أَرْبَعٌ مَنْ كُنَّ فِيهِ كَانَ مُنَافِقًا خَالِصًا وَمَنْ كَانَتْ فِيهِ خَلَّةٌ مِنْهُنَّ كَانَتْ فِيهِ خَلَّةٌ مِنْ نِفَاقٍ حَتَّى يَدَعَهَا إِذَا حَدَّثَ كَذَبَ وَإِذَا عَاهَدَ غَدَرَ وَإِذَا وَعَدَ أَخْلَفَ وَإِذَا خَاصَمَ فَجَرَ ، وَإِنْ كَانَتْ فِيهِ خَصْلَةٌ مِنْهُنَّ كَانَتْ فِيهِ خَصْلَةٌ مِنَ النِّفَاقِ

“Empat (prilaku) kalau seseorang ada padanya, maka dia termasuk benar-benar orang munafik. Kalau berbicara berdusta, jika berjanji tidak menepati, jika bersumpah khianat, jika bertikai, melampau batas. Barangsiapa yang terdapat salah satu dari sifat tersebut, maka dia memiliki sifat kemunafikan sampai dia meninggalkannya." (HR. Bukhari, 3178 dan Muslim, 58)

Dari Ali bin Abi Thalib radhiallahu’anhu berkata, Rasulullah sallallahu’alahi wa sallam bersabda,

مَنْ أَخْفَرَ مُسْلِمًا ، فَعَلَيْهِ لَعْنَةُ اللَّهِ وَالْمَلائِكَةِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ ، لاَ يُقْبَلُ مِنْهُ صَرْفٌ وَلا عَدْلٌ

"Barangsiapa yang tidak menepati janji seorang muslim, maka dia mendapat laknat Allah, malaikat, dan seluruh manusia. Tidak diterima darinya taubat dan tebusan." (HR. Bukhari, 1870 dan Muslim, 1370)

Dari Abdullah bin Umar radhiallahu’anhuma dari Rasulullah sallallahu’alaihi wa salam bersabda,

إِنَّ الْغَادِرَ يَنْصِبُ اللَّهُ لَهُ لِوَاءً يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَيُقَالُ أَلَا هَذِهِ غَدْرَةُ فُلَانٍ

"Sungguh, Allah akan tancapkan bendera bagi orang yang berkhianat di hari kiamat. Lalu dikatakan: ‘Ketahuilah ini adalah pengkhianatan di fulan." (HR. Bukhari, no. 6178, dan Muslim, no. 1735

Dinukil dengan penambahan dan pengurangan dari situs lain: https://islamqa.info/id/answers/160964/balasan-memenuhi-janji-dan-bahaya-melanggarnya

Orang yang tidak memenuhi janji bisa jadi karena dia berdusta atau karena memang dia tidak mampu. Syaikh Utsaimin menerangkan


إخلاف الوعد إما لكَذِب، وإما لعجز 

 Tidak memenuhi janji bisa jadi karena kedustaan atau karena ketidakmampuan. Tafsir al-Utsaimin surat al-Fatihah dan al-Baqarah 1/264

Apabila memang benar benar tidak mampu saat ini untuk memenuhi janji sambil terus berusaha memenuhi janji maka semoga saja diampuni oleh Allah ta'ala. Jangan lupa untuk meminta maaf kepada orang yang memang diberi janji tertentu saat belum mampu memenuhi janji. Ini juga menjadi pelajaran bagi kita semua bahwa jangan mudah mengobral janji bila memang dirasa itu berat untuk direalisasikan.

Wallahu ta'ala a'lam

 

PERTANYAAN TERKAIT

© 2020 - Www.SalamDakwah.Com