SALWA RADIO - Menebar Salam, Menyebar Dakwah
Stay in touch with us:

Mencicipi Babi


Ikhwan (Jakarta utara)
4 years ago on Fiqih

Assalamualaikum saya ingin bertanya Teman saya seorang muslim, dia tau bahwa memakan babi itu haram hukumnya. Namun karena rasa penasaran yg tinggi dia memakan daging babi secuil punya temannya non muslim. Apa yang harus dia lakukan atas perbuatannya tersebut ? Dia amat menyesal sekarang Terimakasih.
Redaksi salamdakwah.com
4 years ago

 

وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته

Kewajiban dia sekarang adalah segera bertaubat kepada Allah ta'ala mengingat dia telah melanggar aturan Allah ta'ala yang sangat jelas yakni haramnya mengkonsumsi daging babi. Dantara dalilnya adalah Allah telah berfirman di surat al-Maidah ayat 3

{حُرِّمَتْ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةُ وَالدَّمُ وَلَحْمُ الْخِنْزِيرِ}

Sesungguhnya Allah mengharamkan atas kalian (mengkonsumsi) bangkai, darah, daging babi...

Dia harus memenuhi syarat taubat supaya taubatnya benar. Silahkan melihat pembahasan kami terkait syarat taubat di link berikut ini

Apa yang dilarang dalam Islam harus segera dijauhi dan tidak boleh meninggalkan larangan semampunya. Rasul shallallahu alaihi wa sallam bersabda,"  

مَا نَهَيْتُكُمْ عَنْهُ، فَاجْتَنِبُوهُ وَمَا أَمَرْتُكُمْ بِهِ فَافْعَلُوا مِنْهُ مَا اسْتَطَعْتُمْ، فَإِنَّمَا أَهْلَكَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ كَثْرَةُ مَسَائِلِهِمْ، وَاخْتِلَافُهُمْ عَلَى أَنْبِيَائِهِمْ»

Apa saja yang aku larang terhadap kalian, maka jauhilah. Dan apa saja yang aku perintahkan kepada kalian, maka kerjakanlah semampu kalian. Sesungguhnya apa yang membinasakan umat sebelum kalian hanyalah karena mereka banyak bertanya dan menyelisihi Nabi-nabi mereka’.”[Diriwayatkan oleh al-Bukhâri dan Muslim. Lafadz ini adalah lafadz Muslim]

Rasa penasaran tidak selamanya dituruti, rasa penasaran terhadap apa yang Allah haramkan tidak boleh diikuti karena resikonya yang berat diantaranya adalah bisa jadi seseorang meninggal saat dia mencoba melakukan sesuatu yang diharamkan. Dalam salah satu hadits disebutkan,"


حَدَّثَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ الصَّادِقُ المَصْدُوقُ، «إِنَّ أَحَدَكُمْ يُجْمَعُ فِي بَطْنِ أُمِّهِ أَرْبَعِينَ يَوْمًا، ثُمَّ يَكُونُ عَلَقَةً مِثْلَ ذَلِكَ، ثُمَّ يَكُونُ مُضْغَةً مِثْلَ ذَلِكَ، ثُمَّ يَبْعَثُ اللَّهُ إِلَيْهِ مَلَكًا بِأَرْبَعِ كَلِمَاتٍ، فَيُكْتَبُ عَمَلُهُ، وَأَجَلُهُ، وَرِزْقُهُ، وَشَقِيٌّ أَوْ سَعِيدٌ، ثُمَّ يُنْفَخُ فِيهِ الرُّوحُ، فَإِنَّ الرَّجُلَ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ، حَتَّى مَا يَكُونُ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إِلَّا ذِرَاعٌ، فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ الجَنَّةِ فَيَدْخُلُ الجَنَّةَ، وَإِنَّ الرَّجُلَ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ الجَنَّةِ، حَتَّى مَا يَكُونُ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إِلَّا ذِرَاعٌ، فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الكِتَابُ، فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ، فَيَدْخُلُ النَّارَ»

Telah bercerita kepada kami Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam dan ialah orang yang jujur serta berita yang dibawanya adalah benar: ""Setiap orang dari kalian telah dikumpulkan dalam penciptaannya ketika berada di dalam perut ibunya selama empat puluh hari kemudian menjadi 'alaqah (zigot) selama itu pula kemudian menjadi mudlghah (segumpal daging) selama itu pula kemudian Allah mengirim malaikat yang diperintahkan dengan empat ketetapan (dan dikatakan kepadanya), tulislah amalnya, rezekinya, ajalnya, sengsara serta bahagianya, lalu ditiupkan ruh kepadanya. Dan sungguh seseorang akan ada yang beramal dengan amal-amal penghuni neraka hingga tak ada jarak antara dirinya dengan neraka kecuali sejengkal saja lalu ia didahului oleh catatan (ketetapan taqdirnya) hingga dia beramal dengan amalan penghuni surga kemudian masuk surga, dan ada juga seseorang yang beramal dengan amal-amal penghuni surga hingga tak ada jarak antara dirinya dengan surga kecuali sejengkal saja, lalu dia didahului oleh catatan (ketetapan taqdirnya) hingga dia beramal dengan amalan penghuni neraka lalu dia masuk neraka. HR. Bukhari no.3332 dan Muslim no.2643

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه وسلم

 

PERTANYAAN TERKAIT

© 2020 - Www.SalamDakwah.Com