SALWA RADIO - Menebar Salam, Menyebar Dakwah
Stay in touch with us:

Apakah Melaksanakan Shalat Wajib, Tahajjud, Dhuha, Beristighfar dan Puasa setiap hari termasuk berlebihan Dalam Beribadah


Ikhwan (bandung , jawa barat)
7 years ago

assalamu'alaikum wr .wb

ustadz saya mau nanya nih , gimana misalkan melakukan pendekatan diri kepada ALLAH SWT berlebihan misalkan melaksanakan shalat tahajud, shalat dhuha ,termasuk shalat wajib, tadarus dan memohon ampunan kepada ALLAH setiap hari dan berpuasa setiap hari tetapi di hari biasa hukumnya apa ?
Redaksi salamdakwah.com
7 years ago


وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته


Dalam amalan-amalan yang Anda sebutkan dalam pertanyaan ada perincian yang perlu diperhatikan.

Pertama;
Shalat wajib adalah amalan yang memang wajib dilaksanakan oleh seorang muslim setiap hari pada waktunya (kecuali dalam keadaan ketika seseorang tidak punya kesadaran, sperti orang yang koma), sehingga tidak benar bila dikatakan bahwa orang yang melaksanakan shalat wajib setiap hari adalah orang yang berlebihan.. Dalam salah satu hadits yang muttafaq alaihi disebutkan:


طَلْحَةَ بْنَ عُبَيْدِ اللَّهِ، يَقُولُ: جَاءَ رَجُلٌ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ أَهْلِ نَجْدٍ ثَائِرَ الرَّأْسِ، يُسْمَعُ دَوِيُّ صَوْتِهِ وَلاَ يُفْقَهُ مَا يَقُولُ، حَتَّى دَنَا، فَإِذَا هُوَ يَسْأَلُ عَنِ الإِسْلاَمِ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «خَمْسُ صَلَوَاتٍ فِي اليَوْمِ وَاللَّيْلَةِ» . فَقَالَ: هَلْ عَلَيَّ غَيْرُهَا؟ قَالَ: «لاَ، إِلَّا أَنْ تَطَوَّعَ» . قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «وَصِيَامُ رَمَضَانَ» . قَالَ: هَلْ عَلَيَّ غَيْرُهُ؟ قَالَ: «لاَ، إِلَّا أَنْ تَطَوَّعَ» . قَالَ: وَذَكَرَ لَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الزَّكَاةَ، قَالَ: هَلْ عَلَيَّ غَيْرُهَا؟ قَالَ: «لاَ، إِلَّا أَنْ تَطَوَّعَ» . قَالَ: فَأَدْبَرَ الرَّجُلُ وَهُوَ يَقُولُ: وَاللَّهِ لاَ أَزِيدُ عَلَى هَذَا وَلاَ أَنْقُصُ، قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «أَفْلَحَ إِنْ صَدَقَ»


Thalhah bin 'Ubaidullah berkata: Telah datang kepada Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam seorang dari penduduk Najed dalam keadaan kepalanya penuh debu dengan suaranya yang keras terdengar, namun tidak dapat dimengerti apa maksud yang diucapkannya, hingga mendekat (kepada Nabi shallallahu 'alaihi wasallam) kemudian dia bertanya tentang Islam, maka Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam menjawab: "Shalat lima kali dalam sehari semalam". Kata orang itu: "apakah ada lagi selainnya buatku". Nabi shallallahu 'alaihi wasallam menjawab: "Tidak ada kecuali yang thathawu' (sunnat) ". Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam berkata: "Dan puasa Ramadlan". Orang itu bertanya lagi: "Apakah ada lagi selainnya buatku". Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam menjawab: "Tidak ada kecuali yang thathawu' (sunnat) ". Lalu Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam menyebut: "Zakat": Kata orang itu: "apakah ada lagi selainnya buatku". Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam menjawab: "Tidak ada kecuali yang thathawu' (sunnat) ". Thalhah bin 'Ubaidullah berkata: Lalu orang itu pergi sambil berkata: "Demi Allah, aku tidak akan menambah atau menguranginya". Maka Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Dia akan beruntung jika jujur menepatinya". HR. Bukhari no.46 dan Muslim no.11

Kedua:
Puasa setiap hari sepanjang umur tanpa ada jeda adalah termasuk berlebih-lebihan. Dalam salah satu riwayat disebutkan:


أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، يَقُولُ: جَاءَ ثَلاَثَةُ رَهْطٍ إِلَى بُيُوتِ أَزْوَاجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، يَسْأَلُونَ عَنْ عِبَادَةِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَلَمَّا أُخْبِرُوا كَأَنَّهُمْ تَقَالُّوهَا، فَقَالُوا: وَأَيْنَ نَحْنُ مِنَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ؟ قَدْ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ وَمَا تَأَخَّرَ، قَالَ أَحَدُهُمْ: أَمَّا أَنَا فَإِنِّي أُصَلِّي اللَّيْلَ أَبَدًا، وَقَالَ آخَرُ: أَنَا أَصُومُ الدَّهْرَ وَلاَ أُفْطِرُ، وَقَالَ آخَرُ: أَنَا أَعْتَزِلُ النِّسَاءَ فَلاَ أَتَزَوَّجُ أَبَدًا، فَجَاءَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَيْهِمْ، فَقَالَ: «أَنْتُمُ الَّذِينَ قُلْتُمْ كَذَا وَكَذَا، أَمَا وَاللَّهِ إِنِّي لَأَخْشَاكُمْ لِلَّهِ وَأَتْقَاكُمْ لَهُ، لَكِنِّي أَصُومُ وَأُفْطِرُ، وَأُصَلِّي وَأَرْقُدُ، وَأَتَزَوَّجُ النِّسَاءَ، فَمَنْ رَغِبَ عَنْ سُنَّتِي فَلَيْسَ مِنِّي


Anas bin Malik radliallahu 'anhu berkata; Ada tiga orang mendatangi rumah isteri-isteri Nabi shallallahu 'alaihi wasallam dan bertanya tentang ibadah Nabi shallallahu 'alaihi wasallam. Dan setelah diberitakan kepada mereka, sepertinya mereka merasa hal itu masih sedikit bagi mereka. Mereka berkata, "Ibadah kita tak ada apa-apanya dibanding Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam, bukankah beliau sudah diampuni dosa-dosanya yang telah lalu dan juga yang akan datang?" Salah seorang dari mereka berkata, "Sungguh, aku akan shalat malam selama-lamanya." Kemudian yang lain berkata, "Kalau aku, maka sungguh, aku akan berpuasa Dahr (setahun penuh) dan aku tidak akan berbuka." Dan yang lain lagi berkata, "Aku akan menjauhi wanita dan tidak akan menikah selama-lamanya." Kemudian datanglah Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam kepada mereka seraya bertanya: "Kalian berkata begini dan begitu. Ada pun aku, demi Allah, adalah orang yang paling takut kepada Allah di antara kalian, dan juga paling bertakwa. Aku berpuasa dan juga berbuka, aku shalat dan juga tidur serta menikahi wanita. Barangsiapa yang benci sunnahku, maka bukanlah dari golonganku. HR. Bukhari no.5063 dan Muslim no. 1401. Lafadz hadits ini adalah lafadz Bukhari

Ketiga:
Adapun amalan-amalan lain yang disebutkan selain dua point di atas maka itu adalah amalan-amalan yang baik dan apabila bisa dilaksanakan secara kontinyu setiap hari tanpa ada mudharat yang menjumpai maka itu adalah sesuatu yang ideal dan bagus. Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda:


يَا أَيُّهَا النَّاسُ، خُذُوا مِنَ الأَعْمَالِ مَا تُطِيقُونَ، فَإِنَّ اللَّهَ لاَ يَمَلُّ حَتَّى تَمَلُّوا، وَإِنَّ أَحَبَّ الأَعْمَالِ إِلَى اللَّهِ مَا دَامَ وَإِنْ قَلَّ


Wahai sekalian manusia, beramalah menurut yang kalian sanggupi, sesungguhnya Allah tidak akan bosan sehingga kalian merasa bosan, sesungguhnya amalan yang paling dicintai Allah adalah yang dikerjakan secara kontinyu walaupun sedikit. HR. Bukhari no.5861 dan Muslim no.782. Lafadz hadits adalah lafadz Bukhari.

Imam An-Nawawi menjelaskan makna:


مَا تُطِيقُونَ


Menurut yang kalian sanggupi

Beliau menulis: Apa yang kalian sanggup untuk mengamalkannya secara kontinyu tanpa ada mudharat yang menyertai. Syarh An-Nawawi ala Shahih Muslim 6/71

Dalam hadits lain disebutkan:


عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا، أَنَّهَا قَالَتْ: سُئِلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: أَيُّ الأَعْمَالِ أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ؟ قَالَ: «أَدْوَمُهَا وَإِنْ قَلَّ»


Dari Aisyah radhiyallahu anha, ia berkata: Nabi shallallahu alaihi wa sallam ditanya amalan apa yang paling dicintai oleh Allah? Beliau menjawab: Amalan yang paling kontinyu meskipun sedikit. HR. Bukhari no.6465 dan Muslim no.782. Lafadz di atas adaalh lafadz Bukhari

Sebagai penutup, kami nasehatkan: Apabila seseorang sudah bisa mengamalkan suatu amalan kebaikan dan kontinyu dalam amalan itu, hendaknya ia berusaha menambah dengan amalan lain secara bertahap, sehingga setiap masa hidup yang ia lalui lebih baik dari yang sebelumnya, sampai Allah ta'ala mewafatkannya.

Semoga Allah ta'ala memudahkan kita semua untuk memperbanyak amalan kebaikan sesuai yang diajarkan oleh Nabi kita Muhammad shallallahu alaihi wa sallam selama hidup kita sehingga amalan-amalan itu bisa menjadi pemberat timbangan kebaikan kita di akhirat kelak.


وبالله التوفيق

© 2021 - Www.SalamDakwah.Com