SALWA RADIO - Menebar Salam, Menyebar Dakwah
Stay in touch with us:

Mencium Tangan atau Kaki


Ikhwan (bpp)
7 years ago

Asslamu'alaikum. Ustad ana mo tanya ? Bolehkah mencium tangan atau kaki orang yang di yakini bertaqwa dan saleh untuk mengharap berkahnya. Dalilnya HR.Abu Dawud dlam kitab adab bab "mencium tangan"(5223) Mohon penjelasanya?
Jazakallah Khoiran,..
Redaksi salamdakwah.com
7 years ago


وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته


Ada beberapa hadits berkenaan dengan mencium tangan atau kaki yang dikeluarkan oleh Abu Daud:

Pertama:


حَدَّثَتْنِي أُمُّ أَبَانَ بِنْتُ الْوَازِعِ بْنِ زَارِعٍ، عَنْ جِدِّهَا، زَارِعٍ وَكَانَ فِي وَفْدِ عَبْدِ الْقَيْسِ قَالَ: لَمَّا قَدِمْنَا الْمَدِينَةَ فَجَعَلْنَا نَتَبَادَرُ مِنْ رَوَاحِلِنَا، فَنُقَبِّلُ يَدَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَرِجْلَهُ، قَالَ: وَانْتَظَرَ الْمُنْذِرُ الْأَشَجُّ حَتَّى أَتَى عَيْبَتَهُ فَلَبِسَ ثَوْبَيْهِ، ثُمَّ أَتَى النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ لَهُ: «إِنَّ فِيكَ خَلَّتَيْنِ يُحِبُّهُمَا اللَّهُ، الْحِلْمُ وَالْأَنَاةُ» قَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ أَنَا أَتَخَلَّقُ بِهِمَا أَمُ اللَّهُ جَبَلَنِي عَلَيْهِمَا؟ قَالَ: «بَلِ اللَّهُ جَبَلَكَ عَلَيْهِمَا» قَالَ: الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي جَبَلَنِي عَلَى خَلَّتَيْنِ يُحِبُّهُمَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ


telah menceritakan kepadaku Ummu Aban bintil Wazi' bin Zari' dari kakeknya Zari' saat itu ia sedang bersama rombongan utusan Abdu Qais, ia berkata, "Ketika kami tiba di Madinah, kami saling berlomba memacu kendaraan kami, lalu kami mencium tangan dan kaki beliau." Ia (perawi) berkata, "Al Mundzir Al Asyaj masih menunggu hingga tempat pakaiannya tiba, lalu ia kenakan pakaiannya tersebut. Setelah itu ia datang menemui Nabi shallallahu 'alaihi wasallam. Beliau lantas bersabda kepada Al Mundzir: "Sesungguhnya engkau mempunyai dua tabiat yang disukai oleh Allah dan rasul-Nya; santun dan sabar." Al Mundir bertanya, "Wahai Rasulullah, memang aku berakhlak demikian atau Allah yang memberikan itu kepadaku?" beliau menjawab: "Allah yang memberikan itu kepadamu." Al Mundzir berkata, "Segala puji milik Allah yang telah memberiku dua tabiat yang disukai oleh Allah dan rasul-Nya." HR. Abu Daud, Kitab Al-Adab, Bab Fi Qublati Ar-Rijli 5225. Al-Albani menghasankan hadits ini tanpa tambahan kaki (mencium kaki Beliau)

Kedua:


أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ، حَدَّثَهُ وَذَكَرَ، قِصَّةً قَالَ: «فَدَنَوْنَا يَعْنِي مِنَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَبَّلْنَا يَدَه


Sesungguhnya Abdullah bin Umar berbicara kepadanya dan mneyebutkan suatu kisah seraya berkata: Maka kami mendekat (kepada nabi shallallahu alaihi wa sallam) kemudian kami cium tangannya. HR. Abu Daud, Kitab Al-Adab, bab Qublati Al-Yad no.5223. Didhoifkan oleh Al-Albani

Ketiga:


أَنَّ عَبْدَ الرَّحْمَنِ بْنَ أَبِي لَيْلَى حَدَّثَهُ، أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ حَدَّثَهُ، أَنَّهُ كَانَ فِي سَرِيَّةٍ مِنْ سَرَايَا رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: فَحَاصَ النَّاسُ حَيْصَةً، فَكُنْتُ فِيمَنْ حَاصَ قَالَ: فَلَمَّا بَرَزْنَا قُلْنَا: كَيْفَ نَصْنَعُ وَقَدْ فَرَرْنَا مِنَ الزَّحْفِ وَبُؤْنَا بِالْغَضَبِ؟ فَقُلْنَا: نَدْخُلُ الْمَدِينَةَ فَنَتَثَبَّتُ فِيهَا وَنَذْهَبُ وَلَا يَرَانَا أَحَدٌ. قَالَ: فَدَخَلْنَا فَقُلْنَا: لَوْ عَرَضْنَا أَنْفُسَنَا عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَإِنْ كَانَتْ لَنَا تَوْبَةٌ أَقَمْنَا، وَإِنْ كَانَ غَيْرَ ذَلِكَ ذَهَبْنَا. قَالَ: فَجَلَسْنَا لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَبْلَ صَلَاةِ الْفَجْرِ، فَلَمَّا خَرَجَ قُمْنَا إِلَيْهِ فَقُلْنَا: نَحْنُ الْفَرَّارُونَ فَأَقْبَلَ إِلَيْنَا فَقَالَ: «لَا. بَلْ أَنْتُمُ الْعَكَّارُونَ» . قَالَ: فَدَنَوْنَا فَقَبَّلْنَا يَدَهُ، فَقَالَ: «إِنَّا فِئَةُ الْمُسْلِمِينَ»


Bahwa Abdurrahman bin Abu Laila telah menceritakan kepadanya bahwa Abdullah bin Umar telah menceritakan kepadanya bahwa ia pernah berada dalam kesatuan militer diantara kesatuan-kesatuan militer Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam. Ia berkata; kemudian orang-orang melarikan diri, dan aku termasuk orang-orang yang melarikan diri. Kemudian tatkala kami nampak, maka kami mengatakan; apa yang akan kita lakukan? Sungguh kita telah lari dari peperangan dan kita kembali dengan kemurkaan. Lalu kami katakan; kita akan masuk Madinah kemudian kita tinggal padanya dan pergi sementara tidak ada seorangpun yang melihat kita. Kemudian kami masuk Madinah, lalu kami katakan; seandainya kita menyerahkan diri kepada Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam, apabila kita mendapatkan taubat maka kita tinggal di Madinah dan seandainya tidak demikian maka kita akan pergi. Ibnu Umar berkata; kemudian kami duduk menunggu Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam sebelum Shalat Subuh. Kemudian tatkala beliau keluar maka kami berdiri menuju kepadanya dan kami katakan; kami adalah orang-orang yang melarikan diri. Lalu beliau menghadap kepada kami dan berkata: "Tidak, melainkan kalian adalah orang-orang yang kembali berperang." Ibnu Umar berkata; kemudian kami mendekat dan mencium tangan beliau. Lalu beliau berkata: "Kami adalah kelompok orang-orang muslimin." HR. Abu Daud, Kitab Al-Jihad Bab Fi At-Tawalli yauma Az-Zahfi no.2647. Didhoifkan oleh Al-Albani

Syaikh Al-Albani membolehkan mencium tangan orang alim atau yang semisalnya dengan syarat:

1. Itu tidak dijadikan kebiasaan, di mana orang alim tabiatnya menjulurkan tangan kepada murid-muridnya, dan mereka tabiatnya bertabarruk dengan itu. Sesungguhnya Nabi shallallahu alaihi wa sallam meski dicium tangannya, akan tetapi itu jarang terjadi, dan apabila seperti itu maka itu tidak boleh dijadikan sebagai sunnah yang terus -menerus (dilakukan.pen).

2. Itu tidak menimbulkan takabburnya orang alim terhadap orang lain, serta menjadikannya sombong, sebagaimana kenyataannya yang terjadi pada beberapa syaikh.

3. Itu tidak berefek hilangnya sunnah yang telah diketahui, seperti sunnah bersalaman, sesungguhnya ini disyariatkan berdasarkan perbuatan Nabi shallallahu alaihi wa sallam dan ucapannya. Ini termasuk sebab rontoknya dosa-dosa orang yang bersalaman, sebagaimana ini diriwayatkan di beberapa hadits. Silsilah Al-Ahadits As-Shahihah wa Syai'un min Fiqhiha 1/302

Imam An-Nawawi memberikan keterangan:
Mustahab hukumnya mencium tangan laki-laki yang sholeh, zuhud, alim dan semisalnya (orang-orang ahli akhirat), adapun mencium tangannya karena kekayaan, dunia, kekuatan, kedudukannya bagi ahli dunia terhadap ahli dunia dan semacamnya maka ini sangat dimakruhkan. Dan Mutawalli mengatakan tidak boleh, ia mengisyaratkan keharamannya. Mencium kepala serta kaki sama seperti mencium tangan (hukumnya.pen). Al-Majmu' Syarh Al-Muhadzdzab 4/636-637

Kami melihat bahwa pendapat syaikh Al-Albani mengenai kebolehan (dan bukan mustahab) mencium tangan dan syaratnya cukup kuat, dan kami mengambil faedah dari tulisan imam An-Nawawi dari sisi makruh atau keharaman mencium tangan atau kaki karena tujuan duniawi.


والله تعالى أعلم بالحق والصواب

© 2021 - Www.SalamDakwah.Com