SALWA RADIO - Menebar Salam, Menyebar Dakwah
Stay in touch with us:

Trauma Pada Pernikahan


Akhwat
8 years ago

Assalamuallaikun
bagaimana hukum dari trauma pasca perceraian.Dan jika seseorang tidak mau menikah kembali di karena kan rasa takutnya akan kegagalan sebelum.Sedangkan yg saya ketahui hidup kita ini Sudah di gariskan.
Redaksi salamdakwah.com
8 years ago


وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته


Apabila kegagalan dalam pernikahan ini menyebabkan kebencian terhadap syariat pernikahan atau berazam untuk tidak menikah lagi seumur hidupnya padahal pernikahan masih memungkinkan di usianya yang sekarang dan tidak ada penghalang yang mu'tabar dalam syariat maka ini merupakan penyelisihan terhadap sunnah Nabi shallallahu alaihi wa sallam dan kesalahan besar. Dalam salah satu riwayat disebutkan:


أَنَّهُ سَمِعَ أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، يَقُولُ: جَاءَ ثَلاَثَةُ رَهْطٍ إِلَى بُيُوتِ أَزْوَاجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، يَسْأَلُونَ عَنْ عِبَادَةِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَلَمَّا أُخْبِرُوا كَأَنَّهُمْ تَقَالُّوهَا، فَقَالُوا: وَأَيْنَ نَحْنُ مِنَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ؟ قَدْ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ وَمَا تَأَخَّرَ، قَالَ أَحَدُهُمْ: أَمَّا أَنَا فَإِنِّي أُصَلِّي اللَّيْلَ أَبَدًا، وَقَالَ آخَرُ: أَنَا أَصُومُ الدَّهْرَ وَلاَ أُفْطِرُ، وَقَالَ آخَرُ: أَنَا أَعْتَزِلُ النِّسَاءَ فَلاَ أَتَزَوَّجُ أَبَدًا، فَجَاءَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَيْهِمْ، فَقَالَ: «أَنْتُمُ الَّذِينَ قُلْتُمْ كَذَا وَكَذَا، أَمَا وَاللَّهِ إِنِّي لَأَخْشَاكُمْ لِلَّهِ وَأَتْقَاكُمْ لَهُ، لَكِنِّي أَصُومُ وَأُفْطِرُ، وَأُصَلِّي وَأَرْقُدُ، وَأَتَزَوَّجُ النِّسَاءَ، فَمَنْ رَغِبَ عَنْ سُنَّتِي فَلَيْسَ مِنِّي


Bahwa ia mendengar Anas bin Malik radliallahu 'anhu berkata; Ada tiga orang mendatangi rumah isteri-isteri Nabi shallallahu 'alaihi wasallam dan bertanya tentang ibadah Nabi shallallahu 'alaihi wasallam. Dan setelah diberitakan kepada mereka, sepertinya mereka menganggapnya sedikit. Mereka berkata, "Ibadah kita tak ada apa-apanya dibanding Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam, bukankah beliau sudah diampuni dosa-dosanya yang telah lalu dan juga yang akan datang?" Salah seorang dari mereka berkata, "Sungguh, aku akan shalat malam selama-lamanya." Kemudian yang lain berkata, "Kalau aku, maka sungguh, aku akan berpuasa Dahr (setahun penuh) dan aku tidak akan berbuka." Dan yang lain lagi berkata, "Aku akan menjauhi wanita dan tidak akan menikah selama-lamanya." Kemudian datanglah Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam kepada mereka seraya bertanya: "Kalian berkata begini dan begitu. Ada pun aku, demi Allah, adalah orang yang paling takut kepada Allah di antara kalian, dan juga paling bertakwa. Aku berpuasa dan juga berbuka, aku shalat dan juga tidur serta menikahi wanita. Barangsiapa yang benci sunnahku, maka bukanlah dari golonganku. HR. Bukhari no 5063 dan Muslim no. 1401

Keadaan ini berbeda bila seseorang gagal dalam pernikahannya kemudian ia ingin menikah lagi, akan tetapi ia lebih selektif dalam memilih pasangan (supaya tidak salah pilih pasangan lagi) sampai akhirnya bertahun-tahun ia belum mendapatkan pasangan, maka ini tidaklah masuk dalam perbuatan tercela sebagaimana yang disebutkan diatas, sebab ia masih punya keinginan menikah saat keadaannya memungkinkan.


وبالله التوفيق

PERTANYAAN TERKAIT

© 2021 - Www.SalamDakwah.Com