SALWA RADIO - Menebar Salam, Menyebar Dakwah
Stay in touch with us:

bagaimana jika ada jamaah sholat wajib yang terlambat mengikuti tetapi mengikuti kita yang sedang sholat sunnah rawatib ?


Ikhwan (jawa tengah)
4 months ago on Ibadah

Bagaimana jika kita sedang sholat sunnah rawatib bada sholat wajib, akan tetapi ada seorang jamaah yang hendak sholat wajib yang menepuk pundak kita yang beliau kira adalah kita sedang menunaikan sholat wajib ?
Redaksi salamdakwah.com
4 months ago

 

 

الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن والاه

 

Ada pertanyaan yang ditujukan kepada Syaikh Ibnu Baz rahimahullahu ta'ala: 

 

هل يجوز لي أن أصلي مع المتنفل بنية الفرض إذا دخلت المسجد والصلاة قد انتهت، أم لا يجوز؟ وماذا أفعل إذا كنت أصلي النافلة ودخل المسجد أحد المصلين وصلى معي ظنًا منه أنني أصلي الفرض، هل يجوز أن أكون له إمامًا؟ أم أدفعه بعيدًا؟ أم أبتعد عنه؟ أفيدوني جزاكم الله خيرًا

 

Apakah saya boleh melaksanakan shalat fardhu dan menjadikan orang yang melaksanakan shalat nafilah sebagai imam, ini bila saya masuk masjid sedangkan shalat fardhu yang berjamaah sudah selesai? ataukah ini tidak boleh? apa yang perlu saya lakukan bila saya sedang melaksanakan shalat nafilah kemudian ada orang yang masuk masjid kemudian ia menjadikan saya sebagai imam shalat dia, dia mengira saya sedang melaksanakan shalat fardhu, apakah saya boleh menjadi imam?apakah saya perlu mendorongnya yang jauh?atau saya yang menjauh? Berilah kami faedah ilmu. Jazakumullah khoir.

 

Beliau menjawab:

لا حرج في أن تصلي مع المتنفل وأنت ناو الفرض؛ لأن الجماعة مطلوبة ولا حرج أيضًا أن تصلي بمن دخل معك، وهو قد فاتته الفرض أن تصلي به وتنوي الإمامة؛ لأن الجماعة مطلوبة هذا هو الصواب

وذهب بعض أهل العلم إلى أن هذا لا يصلح إلا في النافلة

والصواب أنه يجوز في الفرض والنفل

Tidak apa-apa anda melaksanakan shalat fardhu sebagai makmum sedangkan imam anda melaksanakan shalat nafilah, karena pelaksanaan shalat secara berjamaah diminta oleh syariat. Boleh juga anda melaksanakan shalat bersama dengan orang yang menjadikan anda imam (dan anda berniat menjadi imam) karena ia tertinggal dan tidak mendapati shalat fardhu berjamaah karena pelaksanaan shalat secara berjamaah diminta oleh syariat. Inilah pendapat yang benar.

Sebagian Ahli Ilmu berpandangan ini tidak boleh kecuali bila shalatnya adalah shalat nafilah. Namun pendapat yang benar adalah ini boleh pada shalat fardhu dan shalat nafilah. https://binbaz.org.sa/fatwas/13016/هل-يجوز-صلاة-الفريضة-خلف-المتنفل-والعكس

Syaikh Ibnu Baz berdalil dengan shalatnya Muadz bin Jabal dan dengan sebagian bentuk dari shalat khouf.

Ada Jabir bin Abdillah radhiyallahu anhuma yang diriwayatkan oleh imam Muslim:


عن جابر بن عبد الله: «أن معاذ بن جبل كان يصلي مع رسول الله صلى الله عليه وسلم العشاء الآخرة، ثم يرجع إلى قومه، فيصلي بهم تلك الصلاة»أخرجه مسلم رقم 465

Dari Jabir bin Abdillah: sesungguhnya Muadz bin Jabal dahulu shalat bersama Rasulullah shalat Isya’, kemudian dia kembali kepada kaumnya dan menjadi imam untuk kaumnya pada shalat yang sama (shalat Isya’. pent).

Syaikh Utsaimin mengomentari atsar ini(terjemahnya): dan diketahui bahwa shalat yang pertama (bersama Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam.pent) adalah shalat wajib. Dan shalat yang kedua (bersama kaumnya.pent) adalah shalat sunnah.
Untuk lebih detail mengenai dalil-dalil pendukung pendapat ini silahkan buka kitab Asy-Syarh Al-Mumti’ ala Zad Al-Mustaqni’ oleh syaikh Utsaimin juz.4 hal.256-258

Adapun sebagian bentuk shalat khouf, Nabi shallallahu alaihi wa sallam melaksanakan shalat khouf dua rakaat bersama sekelompok orang kemudian beliau salam. Selanjutnya beliau shalat lagi dua rakaat bersama kelompok lain yang belum melaksanakan shalat. Dua rakaat yang pertama ditafsirkan sebagai shalat fardhu bagi Nabi shallallahu alaihi wa sallam sedangkan dua rakaat berikutnya merupakan shalat nafilah bagi Beliau. 

 

 

PERTANYAAN TERKAIT

© 2022 - Www.SalamDakwah.Com