SALWA RADIO - Menebar Salam, Menyebar Dakwah
Stay in touch with us:

Tentang pembagian mimpi


Ikhwan (tasikmalaya)
7 years ago

bagaimana dengan mimpi orang biasa yang menjadi kenyataan, dan bagaimana dengan ru'yah sholihah bagian dari 70 kenabian?
Redaksi salamdakwah.com
7 years ago

Syaikh Muhammad bin Sholeh Al-Utsaimin Rohimahullah dalam salah satu fatwanya membagi mimpi menjadi 3 macam:

Pertama:
Mimpi baik yang menjadi kenyataan. Mimpi seperti ini biasanya Allah karuniakan kepada orang mukmin yang bertakwa dan jujur di kehidupannya sehari-hari.

Mimpi semacam ini seperti yang digambarkan oleh Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam dalam sabdanya:

الرُّؤْيَا الصَّالِحَةُ جُزْءٌ مِنْ سِتَّةٍ وَأَرْبَعِينَ جُزْءًا مِنَ النُّبُوَّةِ

Mimpi yang baik adalah satu bagian dari empat puluh enam bagian kenabian (H.R Bukhori no.6989 dan Muslim no.8)

Mimpi yang sesuai dengan kenyataan terbagi dua:

1. Mimpi yang sesuai dengan kenyataan, tidak kurang dan tidak lebih
2. Allah ta'ala menampakkan di dalam tidur seorang hamba perumpamaan dan permisalan yang kemudian hasil dari penafsirannya terjadi di dunia nyata

Kedua:
Mimpi yang bersumber dari pengalaman dunia nyata, maksudnya apa yang dipikirkan oleh seseorang dengan keras atau secara terus menerus bisa jadi akan terbawa dalam tidurnya. Mimpi semacam ini tidak ada hukumnya

Ketiga:
Mimpi yang berasal dari setan, biasanya ini berupa hal-hal yang menakutkan atau membuat gundah dan susah orang yang melihatnya. Dan kesedihan mukmin termasuk apa yang disukai oleh setan, Allah ta’ala berfirman:

إِنَّمَا النَّجْوَى مِنَ الشَّيْطَانِ لِيَحْزُنَ الَّذِينَ آمَنُوا وَلَيْسَ بِضَارِّهِمْ شَيْئًا إِلَّا بِإِذْنِ اللَّهِ وَعَلَى اللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُونَ

Sesungguhnya pembicaraan rahasia itu adalah dari syaitan, supaya orang-orang yang beriman itu berduka cita, sedang pembicaraan itu Tiadalah memberi mudharat sedikitpun kepada mereka, kecuali dengan izin Allah dan kepada Allah-lah hendaknya orang-orang yang beriman bertawakkal.(QS al mujadilah:10)

Orang yang mendapat gangguan setan melalui mimpi hendaknya dia

-Membaca ta’awwudz ( berlindung diri dari setan dan apa yg menyedihkannya)
-Meludah kearah kiri 3 kali
-Hendaknya dia memalingkan lambung/rusuknya ke arah yang berbeda dari posisi sebelumnya.
-Tidak menceritakan ke orang lain perihal mimpi buruk tersebut

Disarikan dari situs resmi syaikh Utsaimin: http://www.ibnothaimeen.com/all/noor/article_7659.shtml

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه وسلم

PERTANYAAN TERKAIT

© 2020 - Www.SalamDakwah.Com