TANYA USTADZ

Hukum Takbiran? Apakah Pelaksanaannya Setelah Shalat Fardhu Diperbolehkan?

Kamis, 08 Agustus 2013 , 05:20:17
Penanya : Ikhwan

assalamualaik waruhmatullohi wabarokatuh. ustadz apakah takbiran yang kita lakukan ketika hari raya idul fitri ini merupakan sunnah ? apabila iya apakah boleh mengumandangkan setelah sholat wajib ? jazakulloh khairon

Jawab :


وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته


Jawaban Pertama:
Bertakbir pada hari raya Idul Fitri adalah perbuatan yang disyariatkan. Ini berdasarkan firman Allah ta'ala dalam surat Al-Baqarah ayat 185:


شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَى وَالْفُرْقَانِ فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ وَمَنْ كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ


(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). karena itu, Barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, Maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan Barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), Maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu bertakbir (mengagungkan Allah) atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.

Dalam ayat ini disebutkan pensyariatan bertakbir setelah Ramadhan disempurnakan bilangannya.

Pensyariatan bertakbir pada hari Idul Fitri juga berdasarkan hadits:


عن ابن أبي ذئب، عن الزهري، «أن رسول الله صلى الله عليه وسلم كان يخرج يوم الفطر، فيكبر حتى يأتي المصلى، وحتى يقضي الصلاة، فإذا قضى الصلاة، قطع التكبير


Dari Ibnu Abi Dzi'b dari Az-Zuhri: Sesungguhnya Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam dahulu ketika keluar (dari rumahnya,pent) pada Idul Fitri Beliau bertakbir sampai Beliau mendatangi tempat shalat, dan sampai melaksanakan shalat. Apabila Beliau telah melaksanakan shalat Ied maka Beliau tidak bertakbir lagi. Ibnu Abi Syaibah di Mushanafnya 1/487 no.5621. Dishahihkan oleh Al-Albani di Silsilah Ash-Shahihah 1/329 no.171

Jawaban Kedua:
Apabila yang dimaksud oleh penanya adalah mengumandangkan takbir setelah shalat wajib pada hari raya idul fitri tersebut (misalnya pada shalat Dhuhur 1 Syawwal dan seterusnya) maka ini menyelisihi perbuatan Nabi shallallahu alaihi wa sallam yang berhenti bertakbir ketika shalat Idul Fitri dilaksanakan.


والله تعالى أعلم بالحق والصواب

Oleh : Mukhsin Suaidi
Sudah dibaca oleh 433 orang