SALWA RADIO - Menebar Salam, Menyebar Dakwah
Stay in touch with us:

Jangan Kau Nodai Kesuciannya

Ustadz Abdurrahman Thoyyib,Lc - 2 years ago

Jangan Kau Nodai Kesuciannya

Oleh Ustadz Abdurrahman Thoyyib, Lc

JANGAN KAU NODAI KESUCIANNYA

 

Bulan Muharram yang dinamai oleh sebagian orang dengan bulan Suro dikenal dengan bulan sakral, bulan mistik, bulan yang penuh bala’ dan sial. Oleh karenanya sebagian manusia tidak berani mengadakan hajatan di bulan Suro ini. Dan mereka pun mengadakan berbagai macam ritual tolak bala’. Semisal memandikan pusaka, ngalap berkah pada kyai Slamet (kerbau keramat), sedekah laut atau yang lainnya.

1. Soal: Apakah ini keyakinan yang bisa diterima dan dibenarkan dalam kacamata Islam ?
Jawab: Tidak, dalam Islam bulan Muharram adalah bulan suci yang dimuliakan oleh Allah dan Rasul.

2. Soal: Apa dalilnya?
Jawab: Lihat Makalah sebelumnya “Keistimewaan dan amalan bulan Muharram”.

[ http://www.salamdakwah.com/artikel/4458-keistimewaan-dan-amalan-bulan-al-muharram ]

3. Soal: Bagaimana pendapat Islam tentang ucapan bulan Suro bulan sial?
Jawab: Itu ucapan yang batil yang wajib diingkari.

4. Soal: Apa alasannya?
Jawab: Ucapan bulon suro itu sial mengandung beberapa kesesatan.

5. Soal: Sebutkan apa saja kesesatannya dan dalilnya?
Jawab:

A. Ucapan itu menyakiti dan melecehkan Allah. Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

قال الله عز وجل : يؤذيني ابن آدم يسب الدهر ، وأنا الدهر بيدي الأمر ، أقلب الليل والنهار ) رواه البخاري ومسلم

"Allah berfirman: Manusia menyakiti diriKu, (karena) dia mencaci
waktu sedangkan Akulah (yang menciptakan) waktu. Ditangan-Ku lah segala urusan, Aku yang membolak-balikkan siang dan malam."
(HR. Bukhari dan Muslim)

B. Tidak ada waktu sial dalam pandangan Islam. Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

لا عدوى ، ولا طيرة ولا هامة ، ولا صفر

"Tidak ada penyakit yang menular dengan sendirinya, tidak ada (waktu, tempat, nomor, benda) yang sial, tidak ada burung hantu yang sial dan tidak ada bulan Shafar yang sial.
(HR. Bukhari dan Muslim)

C. Itu menyerupai keyakinan dan ucapan orang-orang musyrikin Jahiliyah yang menggangap bulan Shafar itu sial. Seperti yang telah dinafikan dan diingkari oleh Rasul shallallahu 'alaihi wa sallam dalam hadits di atas. Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

من تشبه بقوم فهو منهم

"Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum maka dia termasuk
kaum tersebut."
(HSR. Abu Daud)

D. Menganggap sesuatu itu sial atau dapat mendatangkan madharat dengan sendirinya maka itu adalah keyakinan syirik kepada Allah, karena hanya Allah lah yang dapat mendatangkan manfaat dan madharat dengan sendirinya. Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

الطيرة شرك الطيرة شرك

"Menganggap (waktu/tempat/nomer/benda) itu sial adalah syirik, menganggap (waktu/tempat/nomer/benda) itu sial adalah syirik." (HSR. Abu Dawud dan Tirmidzi)

6. Soal: Bagaimana pandangan Islam terhadap ritual yang dijalankan turun temurun di bulan Suro seperti memandikan pusaka, ngalap berkah pada Kyai Slamet (kerbau keramat) dan sedekah laut?
Jawab: Islam adalah agama tauhid yang menyeru manusia untuk meyakini hanya Allah lah yang bisa mendatangkan manfaat dan madharat serta menyeru umat manusia untuk menyembah hanya kepada Allah semata. Jangankan pusaka/keris/batu akik apalagi kerbau, Rasul shallallahu 'alaihi wa sallam saja sebagai manusia dan rasul terbaik, tidak bisa mendatangkan manfaat atau madharat. Allah berfirman:

قُل لَّآ أَمۡلِكُ لِنَفۡسِى نَفۡعً۬ا وَلَا ضَرًّا إِلَّا مَا شَآءَ ٱللَّهُ‌ۚ وَلَوۡ كُنتُ أَعۡلَمُ ٱلۡغَيۡبَ لَٱسۡتَڪۡثَرۡتُ مِنَ ٱلۡخَيۡرِ وَمَا مَسَّنِىَ ٱلسُّوٓءُ‌ۚ إِنۡ أَنَا۟ إِلَّا نَذِيرٌ۬ وَبَشِيرٌ۬ لِّقَوۡمٍ۬ يُؤۡمِنُونَ

"Katakanlah: "Aku tidak berkuasa menarik kemanfaatan bagi diriku dan tidak (pula) menolak kemudharatan kecuali yang dikehendaki Allah. dan Sekiranya aku mengetahui yang ghaib, tentulah aku membuat kebajikan sebanyak-banyaknya dan aku tidak akan ditimpa kemudharatan. aku tidak lain hanyalah pemberi peringatan, dan pembawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman"."
(QS. Al-A’raf : 188)

Rasul shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

إن الرقى والتمائم والتولة شرك

"Sesungguhnya jampi-jampi, jimat-jimat/pusaka dan ilmu pelet itu syirik."
(HSR. Abu Daud)

فعن أبي واقد الليثي أن رسول الله صلى الله عليه وسلم لما خرج إلى حنين مر بشجرة للمشركين يقال لها ذات أنواط، يعلقون عليها أسلحتهم، فقالوا: يا رسول الله! اجعل لنا ذات أنواط، كما لهم ذات أنواط. فقال النبي صلى الله عليه وسلم: سبحان الله، هذا كما قال قوم موسى: {اجعل لنا إلها كما لهم آلهة}. والذي نفسي بيده لتركبن سنة من كان قبلكم. رواه أحمد والترمذي وقال: حسن صحيح. وصححه الألباني.

"Dari Abu Waqid Al-Laitsi radhiyallahu 'anhu bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam pernah keluar ke Hunain lalu beliau melewati sebuah pohon (yang dikeramatkan) oleh orang-orang musyrikin yang dinamakan Dzatu Anwaat yang mereka mengantungkan senjata-senjata mereka diatasnya (untuk ngalap berkah/meraih kesaktian). Kemudian para sahabat (yang baru masuk Islam) berkata: Wahai Rasulullah, buatkan untuk kami Dzatu Anwaat (pohon keramat) sebagaimana mereka memiliki Dzatu Anwaat. Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: Subhanallahu/Maha Suci Allah, ucapan kalian ini seperti ucapan kaum Nabi Musa “Buatkan untuk kami sesembahan sebagaimana mereka memiliki sesembahan”. Demi Allah yang jiwaku ada ditangan-Nya, sungguh kalian akan mengikuti jalan orang-orang sebelum kalian." (HSR. Ahmad dan Tirmidzi)

Adapun sedekah laut dengan mempersembahkan binatang sesembelihan untuk penunggu laut (seperti jin atau Nyi roro kidul seperti keyakinan mereka) maka ini termasuk kedalam sabda Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam:

لعن الله من ذبح لغير الله

"Allah melaknat orang yang menyembelih bukan karena Allah." (HR. Muslim)
Maka sungguh benar firman Allah:

وَلَقَدۡ ذَرَأۡنَا لِجَهَنَّمَ ڪَثِيرً۬ا مِّنَ ٱلۡجِنِّ وَٱلۡإِنسِ‌ۖ لَهُمۡ قُلُوبٌ۬ لَّا يَفۡقَهُونَ بِہَا وَلَهُمۡ أَعۡيُنٌ۬ لَّا يُبۡصِرُونَ بِہَا وَلَهُمۡ ءَاذَانٌ۬ لَّا يَسۡمَعُونَ بِہَآ‌ۚ أُوْلَـٰٓٮِٕكَ كَٱلۡأَنۡعَـٰمِ بَلۡ هُمۡ أَضَلُّ‌ۚ أُوْلَـٰٓٮِٕكَ هُمُ ٱلۡغَـٰفِلُونَ

"Dan Sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai." (QS.Al-A’raf : 179)

7. Soal: Tapi ini kan budaya yang sudah turun temurun, masak harus ditinggalkan?
Jawab: Ini adalah alasan klasik orang-orang musyrikin jahiliyah yang enggan masuk Islam dan menolak ajaran Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam, yaitu mengikuti ajaran nenek moyang. Allah berfirman:

وَإِذَا قِيلَ لَهُمُ ٱتَّبِعُواْ مَآ أَنزَلَ ٱللَّهُ قَالُواْ بَلۡ نَتَّبِعُ مَآ أَلۡفَيۡنَا عَلَيۡهِ ءَابَآءَنَآ‌ۗ أَوَلَوۡ كَانَ ءَابَآؤُهُمۡ لَا يَعۡقِلُونَ شَيۡـًٔ۬ا وَلَا يَهۡتَدُونَ

"Dan apabila dikatakan kepada mereka: "Ikutilah apa yang telah diturunkan Allah," mereka menjawab: "(Tidak), tetapi kami hanya mengikuti apa yang telah kami dapati dari (perbuatan) nenek moyang kami". "(Apakah mereka akan mengikuti juga), walaupun nenek moyang mereka itu tidak mengetahui suatu apapun, dan tidak mendapat petunjuk?"."
(QS. Al-Baqarah : 170)

8. Soal: Bukankah banyak orang yang juga mengamalkannya?
Jawab: Banyak atau mayoritas bukanlah dalil akan kebenaran. Di dalam Islam kebenaran diukur dengan Al-Qur'an, hadits Rasul shallallahu 'alaihi wa sallam yang shahih dan pemahaman sahabat Rasul shallallahu 'alaihi wa sallam. Allah berfirman:

وَإِن تُطِعۡ أَڪۡثَرَ مَن فِى ٱلۡأَرۡضِ يُضِلُّوكَ عَن سَبِيلِ ٱللَّهِ‌ۚ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا ٱلظَّنَّ وَإِنۡ هُمۡ إِلَّا يَخۡرُصُونَ

"Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah)." (QS.Al-An’am : 116)

Dan inilah jalan keselamatan dan kebahagiaan di dunia maupun di akhirat. Allah berfirman:

فَإِمَّا يَأۡتِيَنَّڪُم مِّنِّى هُدً۬ى فَمَنِ ٱتَّبَعَ هُدَاىَ فَلَا يَضِلُّ وَلَا يَشۡقَىٰ (١٢٣) وَمَنۡ أَعۡرَضَ عَن ذِڪۡرِى فَإِنَّ لَهُ ۥ مَعِيشَةً۬ ضَنكً۬ا وَنَحۡشُرُهُ ۥ يَوۡمَ ٱلۡقِيَـٰمَةِ أَعۡمَىٰ (١٢٤

"Barangsiapa yang mengikut petunjuk-Ku, ia tidak akan sesat dan tidak akan celaka.
Dan barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta". (QS. Thaha : 123-124)

 

_________________________________________

Dipost Ustadz Abdurrahman Thoyyib, Lc -hafizhahullah- Tsulasa 6 Al-Muharram 1439 H / 26 September 2017

http://www.salamdakwah.com/artikel/4462-jangan-kau-nodai-kesuciannya


Silakan login untuk menulis komentar.
© 2020 - Www.SalamDakwah.Com