SALWA RADIO - Menebar Salam, Menyebar Dakwah
Stay in touch with us:

Ringkasan 12 Adab Bagi Penuntut Ilmu

- 10 months ago

Ringkasan 12 Adab Bagi Penuntut Ilmu

Oleh : Ustadz Najmi Umar Bakkar

Ringkasan 12 Adab Bagi Penuntut Ilmu

 

(01). Hendaknya kepergian dan duduknya seorang penuntut ilmu ke majelis ilmu itu ikhlas hanya karena Allah, tanpa riya’ dan keinginan dipuji orang lain.

 

(02). Hendaknya berdo'a kepada Allah Ta'ala sebelum dimulainya majelis ilmu agar ilmunya berkah, yaitu ditambahkan ilmunya, diberi pemahaman dan dimudahkan Allah dalam mengamalkannya.

 

(03). Bersegera datang ke majelis ilmu dan tidak terlambat, seyogyanya seorang penuntut ilmu datang terlebih dahulu sebelum ustadznya.

 

(04). Jika majelis ilmu ada di masjid, maka sebelum duduk hendaknya shalat sunnah tahiyatul masjid.

 

(05). Ucapkanlah salam saat memasuki suatu majelis.

 

(06). Jika bercampur antara jamaah wanita dan pria di suatu majelis ilmu, maka hendaknya diberi pembatas atau hijab di antara mereka untuk menghindari fitnah. Atau bisa juga dengan cara mengadakan majelis ilmu di tempat tertentu khusus untuk para wanita saja.

 

(07). Tidak menyuruh orang lain berdiri, pindah atau menggeser tempat duduknya.

 

(08). Tidak meletakkan tangan kiri ke belakang.

 

(09). Mendekat ke ustadz saat ia memberi nasehat.

 

(10). Mencatat ilmu agar tidak mudah hilang.

 

(11). Tenang, tidak berbicara, tidak bersenda gurau ataupun berbantah-bantahan yang sia-sia, tidak sibuk sendiri dengan banyak bergerak, menolah-noleh ke belakang atau ke kiri dan kanan, hendaknya mata tertuju kepada ustadz dalam majelis ilmu.

 

من لا يكرمُ العلمَ لا يكرمه العلمُ

"Barangsiapa yang tidak memuliakan ilmu, maka ilmu pun tidak akan menjadikannya mulia"

 

Jika seorang murid berakhlak buruk kepada ustadznya maka akan menimbulkan dampak yang buruk pula, seperti hilangnya berkah dari ilmu yang di dapat, tidak dapat mengamalkan ilmunya atau tidak dapat menyebarkan ilmunya.

 

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

خيركم اسلاما احاسنكم اخلاقا اذا فقهوا

"Sebaik-baik kalian Islamnya adalah yang paling baik akhlaknya jika mereka menuntut ilmu" 

(HR. Ahmad no.10329, lihat Shahiihul Jaami' ash-Shaghiir no.3312, hadits dari Abu Hurairah)

 

Usamah bin Syariik radhiyallahu ‘anhu berkata :

"Kami duduk di sisi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam seakan-akan ada burung di atas kepala kami, tidak ada seorang pun dari kami yang berbicara..." 

(HR. Ath-Thabrani dan Ibnu Hibban, lihat Shahiihut Targhib wat Tarhiib no. 2652)

 

Imam asy-Syafi'i rahimahullah berkata :

"Aku membalik lembaran halaman di hadapan Malik dengan pelan, karena segan kepadanya agar ia tidak mendengar suaranya"

 

Ar-Rabi’ bin Sulaiman rahimahullah berkata :

مَا وَاللَّهِ اجْتَرَأْتُ أَنْ أَشْرَبَ الْمَاءَ وَالشَّافِعِيُّ يَنْظُرُ إِلَيَّ هَيْبَةً لَهُ

"Demi Allah, aku tidak berani meminum air dalam keadaan asy-Syafi’i melihatku karena segan kepadanya"

 

Janganlah datang ke majelis ilmu hanya sekedar mendengarkan sambil bersantai-santai, tidak serius dan banyak menguap. Ada yang sambil bermain HP, duduk bersandar, tidur, memotret, menjulurkan kaki, memberikan komentar saat ustadz sedang menjelaskan, ada juga yang sambil makan, minum, mengecap permen dan bahkan ada yang niatnya sekedar ngumpul-ngumpul, kopdar, ingin ketemu ustadznya atau tujuannya hanya berdagang saja

Janganlah mengangkat suara saat firman Allah Ta'ala dan hadits Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam dibacakan, sehingga berakibat terhapusnya amalan.

(lihat QS. 7 : 204 dan QS. 49 : 2)

 

Imam adz-Dzahabi rahimahullah menyampaikan kisah Ahmad bin Sinan, ketika beliau berkata :

"Tidak ada yang berbicara di majelis 'Abdurrahman bin Mahdi, tidak ada pensil yang diraut, tidak ada seorangpun yang tersenyum, dan tidak ada seorangpun yang berdiri, seolah-olah di atas kepala mereka ada burung atau seolah-olah mereka sedang shalat. Jika ia melihat salah seorang di antara mereka tersenyum atau bercakap-cakap, maka dia memakai sandalnya lalu keluar" 

(Siyar A’laamin Nubalaa' IX/201-202)

 

(12). Membaca do'a penutup majelis.

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْكَ

 

Ustadz Najmi Umar Bakkar

_________________________________________

Itsnain, 3 Jumadal Ula 1438 / 30 Januari 2017


Silakan login untuk menulis komentar.

ARTIKEL TERKAIT

Cerita Hijab
Cerita Hijab
1 year ago
Tampakkan Yang Baik Saja Dari Dirimu
Tampakkan Yang Baik Saja Dari Dirimu
Ustadz Hasan Al-Jaizy,Lc - 1 month ago
Bila Tanah Suci Tak Kuasa Mensucikan
Bila Tanah Suci Tak Kuasa Mensucikan
Ustadz Abu Fairuz Ahmad, MA - 5 months ago
April Mop
April Mop
2 years ago
Bolehkah Menafsirkan Al-Quran Dengan Teori Modern ?
Bolehkah Menafsirkan Al-Quran Dengan Teori Modern ?
Ustadzah Ummu Faynan,Lc - 1 year ago
Popularitas
Popularitas
3 years ago
Cinta Yang Rumit
Cinta Yang Rumit
Ustadz Abu Fairuz Ahmad, MA - 1 year ago
© 2017 - Www.SalamDakwah.Com