SALWA RADIO - Menebar Salam, Menyebar Dakwah
Stay in touch with us:

Yamiin Ghamuus

4 years ago

Yamiin Ghamuus

Oleh : Ustadz Muhammad Sulhan Jauhari, Lc, MHI

 

📘 YAMIIN GHAMUUS 📗

 

Ada sebuah sumpah di dalam Islam yang masuk ke dalam barisan dosa besar. 

Sumpah tersebut disebut oleh Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam dengan al-Yamiin al-Ghamuus, yang diartikan dengan “Sumpah Yang Membenamkan” atau “Sumpah Yang Menenggelamkan”. Disebut membenamkan sebab sumpah tersebut dapat membenamkan pelakunya ke dalam neraka. Bukan menenggelamkan ke kolam, sungai, danau atau laut, namun ke dalam api NERAKA. Wal-‘iyaadzu billah.

 

Sumpah Ghamuus artinya sumpah bohong atau dusta yang dilakukan oleh seseorang dengan tujuan untuk mengambil hak orang lain. Sumpah ini juga disebut dengan Yamiin az-Zuur, al-Yamiin al-Faajiroh, Yamiin Shobr, dll. 

 

Di bawah ini ada beberapa hadis yang menjelaskan tentang Yamiin Ghamuus:

 

💧 HADIS PERTAMA

 

Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

 

اَلْكَبَائِرُ: الإِشْرَاكُ بِاللَّهِ وَعُقُوْقُ الْوَالِدَيْنِ وَقَتْلُ النَّفْسِ وَالْيَمِيْنُ الْغَمُوْسُ.

 

Dosa-dosa besar yaitu: menyekutukan Allah, durhaka kepada orang tua, membutuh jiwa dan Yamiin Ghomuus. (HR. al-Bukhari)

 

💧 HADIS KEDUA

 

عَنْ أَبِيْ أُمَامَةَ أَنَّ رَسُوْلَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: مَنِ اقْتَطَعَ حَقَّ امْرِئٍ مُسْلِمٍ بِيَمِيْنِهِ، فَقَدْ أَوْجَبَ اللَّهُ لَهُ النَّارَ وَحَرَّمَ عَلَيْهِ الْـجَنَّةَ. فَقَالَ رَجُلٌ: وَإِنْ كَانَ شَيْئًا يَسِيْرًا، يَا رَسُوْلُ اللَّهِ؟ قَالَ: وَإِنْ كَانَ قَضِيْبًا مِنْ أَرَاكٍ.

 

Dari Abu Umamah, bahwasanya Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: “Barang siapa yang mengambil sebagian hak seorang muslim dengan sumpahnya, maka sungguh Allah telah mewajibkan baginya neraka dan mengharamkan atasnya surga.” Seseorang bertanya: ”Meskipun hanya berupa sesuatu yang sedikit, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab: “Meskipun hanya sebesar batang kayu Arook (kayu yang biasa digunakan untuk bersiwak). (HR. Muslim)

 

💧 HADIS KETIGA

 

Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam mengatakan:

 

مَنْ حَلَفَ عَلَى يَمِيْنِ صَبْرٍ، يَقْتَطِعُ بَهَا مَالَ امْرِئٍ مُسْلِمٍ لَقِيَ اللَّهَ وَهُوَ عَلَيْهِ غَضْبَانُ.

 

Barang siapa yang bersumpah atas Yamiin Shobr, yang dengan sumpah itu ia mengambil sebagian harta seorang muslim, niscaya ia akan berjumpa dengan Allah sementara Allah murka kepadanya. (HR. al-Bukhari & Muslim) 

 

💧 HADIS KEEMPAT

 

عَنْ أَبِيْ ذَرٍّ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ثَلاَثَةٌ لاَ يُكَلِّمُهُمُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ، وَلاَ يَنْظُرُ إِلَيْهِمْ، وَلاَ يُزَكِّيْهِمْ، وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيْمٌ. -ثَلاَثًا- قَالَ أَبُوْ ذَرٍّ: خَابُوْا وَخَسِرُوْا، مَنْ هُمْ يَا رَسُوْلَ اللَّهِ؟ قَالَ: الـمُسْبِلُ وَالـمَنَّانُ وَالْمُنَفِّقُ سِلْعَتَهُ بِالْـحَلِفِ الْكَاذِبِ. 

 

Dari Abu Dzar, dari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam beliau berkata: “Ada tiga golongan orang yang tidak diajak bicara oleh Allah pada hari kiamat, tidak dilihat dan tidak pula disucikan oleh-Nya, dan bagi mereka azab yang pedih. –beliau mengucapkannya sebanyak 3 kali-. Abu Dzar berkomentar: “Sungguh kecewa dan merugi orang-orang itu, siapakah mereka wahai Rasulullah?” Beliau menjawab: “(Mereka adalah) orang yang Musbil (kain pakaiannya di bawah mata kaki), orang yang mengungkit-ungkit pemberian, dan orang yang melariskan dagangannya dengan sumpah bohong.” (HR. Muslim)

 

Setelah mengetahui beberapa hadis di atas yang menjelaskan begitu mengerikannya sumpah palsu atau dusta, hendaknya kita lebih berhati-hati dalam bersumpah. Jangan sampai keluar dari lisan kita sumpah dusta untuk mengambil hak saudara kita dengan cara yang batil. 

 

Semoga Allah Subhanahu wa ta'ala memberikan taufik kepada kita untuk menjaga lisan kita dan menganugerahkan kemudahan kepada kita untuk mensyukuri nikmat lisan. Aamiin. 

 

✅ Bagian Indonesia 

🏠 DAMMAM KSA

📅 [ 26/05/1437 H ]

============================

 

Dipost Ustadz Muhammad Sulhan Jauhari, Lc, MHI -hafizhahullah- tgl 27 Jumadal jla 1437 / 7 Maret 2016


Silakan login untuk menulis komentar.
© 2020 - Www.SalamDakwah.Com