SALWA RADIO - Menebar Salam, Menyebar Dakwah
Stay in touch with us:

Beratnya Sebuah Amanat

4 years ago

Beratnya Sebuah Amanat

Oleh Ustadzah Ari Mardiah Joban

 

{إِنَّا عَرَضْنَا الْأَمَانَةَ عَلَى السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَالْجِبَالِ فَأَبَيْنَ أَن يَحْمِلْنَهَا وَأَشْفَقْنَ مِنْهَا وَحَمَلَهَا الْإِنسَانُ ۖ إِنَّهُ كَانَ ظَلُومًا جَهُولًا} [الأحزاب : 72]

 

" Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh. " 

(Qs. Al-Ahzab: 72)

 

Beratnya sebuah amanat sampai-sampai langit, bumi dan gunung enggan memikul amanat karena takut tidak dapat melaksanakannya.

 

Jangan sepelekan sebuah amanat! 

Berikanlah amanat itu kepada yang berhak menerimanya.

 

Dan berhati-hatilah karena berkhianat dari amanat merupakan salah satu ciri orang-orang munafik, sebagaimana sabda Nabi صلى الله عليه و سلم: 

 

آية المنافق ثلاث: إذا حدث كذب، وإذا وعد أخلف وإذا اؤتمن خان. رواه البخاري (٣٣) و مسلم (٥٩)

 

“ Tanda-tanda kemunafikan ada tiga. Jika berbicara, ia dusta. (2) Jika berjanji, ia mengingkari. (3) dan jika dipercaya, ia berkhianat. ” (HR. al-Bukhari: 33, Muslim: 59)

 

___

Dipost Ustadzah Ari Mardiah Joban -hafizhahullah- tgl 19 Rabiul Awal 1437 / 31 Desember 2015


Silakan login untuk menulis komentar.
© 2020 - Www.SalamDakwah.Com