SALWA RADIO - Menebar Salam, Menyebar Dakwah
Stay in touch with us:

3 Hal Yang Patut Diwaspadai Dari Berita Koran

5 years ago

3 Hal Yang Patut Diwaspadai Dari Berita Koran

Oleh : Ustadz Muhammad Abduh Tuasikal, M.Sc

 

Ada tiga hal yang patut diwaspadai ketika Anda membaca berita koran. Perhatikan 3 hal berikut.

 

1- Berita yang ada berasal dari orang fasik yang berita tersebut tergantung pesanan dan siapa yang mem-backing-i.

 

Berita tersebut ada tujuannya pencitraan diri atau maksudnya adalah untuk menjatuhkan orang lain. 

Jika demikian, berita tersebut tak boleh diterima mentah-mentah. Harus pandai-pandai melakukan kroscek ulang terlebih dahulu.

 

Allah Ta’ala berfirman,

 

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا إِنْ جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَنْ تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَى مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

 

“Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.” (QS. Al Hujurat: 6).

 

Syaikh ‘Abdurrahman bin Nashir As Sa’di saat menerangkan ayat di atas, beliau berkata,

 

“Termasuk adab bagi orang yang cerdas yaitu setiap berita yang datang dari orang kafir hendaknya dicek terlebih dahulu, tidak diterima mentah-mentah. Sikap asal-asalan menerima amatlah berbahaya dan dapat menjerumuskan dalam dosa.

 

Jika diterima mentah-mentah, itu sama saja menyamakan dengan berita dari orang yang jujur dan adil. Ini dapat membuat rusaknya jiwa dan harta tanpa jalan yang benar. Gara-gara berita yang asal-asalan diterima akhirnya menjadi penyesalan.” Lihat Tafsir As Sa’di, hal. 850.

 

2- Berita media kadang cuma menjatuhkan atau merusak kehormatan orang lain.

 

Padahal kehormatan seorang muslim mesti dijaga, bukan diinjak-injak. 

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

 

فَإِنَّ دِمَاءَكُمْ وَأَمْوَالَكُمْ وَأَعْرَاضَكُمْ بَيْنَكُمْ حَرَامٌ كَحُرْمَةِ يَوْمِكُمْ هَذَا ، فِى شَهْرِكُمْ هَذَا ، فِى بَلَدِكُمْ هَذَا

 

“Sesungguhnya darah, harta dan kehormatan sesama kalian itu terjaga sebagaimana kemuliaan hari ini, kemuliaan bulan ini dan kemuliaan negeri kalian ini.” (HR. Bukhari no. 67 dan Muslim nio. 1679)

 

3- Kerjaan berita media hanyalah tajassus (mengorek hal buruk orang lain).

 

Dalam ayat Al Qur’an disebutkan,

 

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ وَلَا تَجَسَّسُوا

 

“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang.” (QS. Al Hujurat: 12).

 

Sebagaimana disebutkan dalam Tafsir Al Jalalain, menaruh curiga atau prasangka buruk yang terlarang adalah prasangka jelek pada orang beriman dan pelaku kebaikan, dan itulah yang dominan dibandingkan prasangka pada ahli maksiat. Kalau menaruh curiga pada orang yang gemar maksiat tentu tidak wajar. Adapun makna, janganlah ‘tajassus’ adalah jangan mencari-cari dan mengikuti kesalahan dan ‘aib kaum muslimin.

 

Yang ada pula dari mengorek aib orang lain adalah mengghibah di koran-koran. Ghibah adalah menggunjing dimana menyebut-nyebut aib orang lain dimana ia tidak suka untuk disebar luaskan walau itu nyata ada padanya.

 

# Akibat Buruk Tajassus

 

Dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

 

وَمَنِ اسْتَمَعَ إِلَى حَدِيثِ قَوْمٍ وَهُمْ لَهُ كَارِهُونَ أَوْ يَفِرُّونَ مِنْهُ ، صُبَّ فِى أُذُنِهِ الآنُكُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

 

“Barangsiapa menguping omongan orang lain, sedangkan mereka tidak suka (kalau didengarkan selain mereka), maka pada telinganya akan dituangkan cairan tembaga pada hari kiamat.” (HR. Bukhari no. 7042). Imam Adz Dzahabi mengatakan bahwa yang dimaksud dengan al-aanuk adalah tembaga cair.

 

Inilah akibat media yang hanya terus mencari aib orang lain apalagi orang beriman.

 

# Baiknya Sibukkan Waktu dengan Hal yang Manfaat daripada Tersibukkan dengan Berita Koran

 

Ingatlah tanda kebaikan Islam seseorang sebagaimana kata Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

 

مِنْ حُسْنِ إِسْلاَمِ الْمَرْءِ تَرْكُهُ مَا لاَ يَعْنِيهِ

 

“Di antara kebaikan islam seseorang adalah meninggalkan hal yang tidak bermanfaat” (HR. Tirmidzi no. 2317, Ibnu Majah no. 3976. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih).

 

Coba waktu kita dihabiskan untuk hal yang bermanfaat daripada sibuk dengan berita yang sia-sia. Kalau di dumay (dunia maya) bisa dengan baca berbagai website yang mempelajari Islam untuk meluruskan akidah, ibadah dan akhlak kita.

 

Diselesaikan di Kampus Farmasi UGM, 7 Jumadats Tsaniyyah 1436 H

 

Naskah Khutbah Jumat Masjid Asy Syifaa Farmasi UGM, 7 Jumadats Tsaniyyah 1436 H, silakan download audio: Khutbah Jumat – Hati-Hati Membaca Berita Koran

 

Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal

 

__________________________

Dipost oleh Ustadz Muhammad Abduh Tuasikal, M.Sc -hafizhahullah- tgl 27 Maret 2015


Silakan login untuk menulis komentar.

ARTIKEL TERKAIT

Kita dan Pilihan Hidup yang Mengasingkan
Kita dan Pilihan Hidup yang Mengasingkan
Ustadz Aan Chandra Thalib,Lc - 4 years ago
Sabarlah..
Sabarlah..
Redaksi SalamDakwah - 6 years ago
3 Bekal Menyambut Ramadhan
3 Bekal Menyambut Ramadhan
Redaksi SalamDakwah - 6 years ago
Wanita Berkah
Wanita Berkah
Ustadz Abu Fairuz Ahmad, MA - 4 years ago
Apakah Cairan Hitam Cumi-Cumi Haram?
Apakah Cairan Hitam Cumi-Cumi Haram?
Ustadz Fadlan Fahamsyah. LC, MHI - 1 month ago
Ikutilah Orang Karena Dia Benar
Ikutilah Orang Karena Dia Benar
Redaksi SalamDakwah - 6 years ago
Dicari, Istri Shalihah
Dicari, Istri Shalihah
Ustadz Abu Ja'far Cecep Rahmat,Lc - 2 years ago
Adab Berbicara
Adab Berbicara
4 years ago
© 2020 - Www.SalamDakwah.Com