SALWA RADIO - Menebar Salam, Menyebar Dakwah
Stay in touch with us:

Keyakinan Menyimpang Pada Bulan Shafar

Ustadz Abu Riyadl Nurcholis Majid - 4 years ago

Keyakinan Menyimpang Pada Bulan Shafar

Rebo Wekasan

 

Yang katanya terjadi pada hari Rabu terakhir bulan Shofar atau istilah penanggalan Jawa bulan Sapar. 

Apalagi dikaitkan dgn tahun baru masehi....

 

Kata “shafar” dalam bahasa Arab, artinya ‘kosong’. Orang Arab menyebut “angka nol” dengan “shifrun”. 

Mereka menyebut rumah yang kosong (karena ditinggal pergi penghuninya) dengan sebutan “ashfarat ad-dar” (rumah yang kosong). Pada bulan inilah, masyarakat jahiliah mulai mengadakan perjalanan jauh dalam rangka perang, setelah sebelumnya, hal tersebut dilarang di bulan Muharram.

 

# Masyarakat jahiliah dan bulan Shafar

 

Masyarakat jahiliah sering menjadikan bulan Shafar sebagai pengganti kesucian bulan Muharram. Apabila mereka terdesak melakukan perang di bulan Muharram, mereka mengganti kesucian bulan Muharram karena berperang tersebut dengan bulan Shafar. Kebiasaan ini disebut “an-nasi’” (menunda). (Al-Qamus Al-Fiqh, hlm. 351)

 

Allah mencela keras sikap mereka ini, sebagaimana disebutkan dalam Alquran. Allah berfirman (yang artinya), “Sesungguhnya, menunda bulan haram itu adalah menambah kekafiran. Orang-orang yang kafir disesatkan dengan sikap menunda-nunda itu; mereka menghalalkannya pada suatu tahun dan mengharamkannya pada tahun yang lain, agar mereka dapat menyesuaikan dengan bilangan yang Allah haramkan, maka mereka menghalalkan sesuatu yang diharamkan Allah.” (QS. At-Taubah:37)

 

Masyarakat jahiliah juga menganggap bulan ini sebagai bulan sial. Mereka tidak berani mengadakan acara penting dan perjalanan jauh di bulan ini. Ketika Islam datang, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menghapus keyakinan ini.

 

Hadis tentang bulan Shafar

 

1. Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidak ada penyakit menular, tidak ada shafar, dan tidak ada hammah.” (HR. Al Bukhari dan Muslim)

 

2. Dari Ibnu Mas’ud radhiallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidak ada penyakit menular, tidak ada shafar. Allah menciptakan segala sesuatu serta Allah tetapkan jatah usianya, rezekinya, dan musibahnya.” (HR. Ahmad dan At-Turmudzi; dinilai sahih oleh Al-Albani)

 

Penjelasan para ulama tentang makna kata ”shafar” dalam hadits tersebut:

 

Pertama” pada hadis di atas adalah ‘penyakit yang merusak perut, yang bentuknya seperti cacing’. Menurut orang Arab, penyakit ini lebih parah dibandingkan kudis. Mereka meyakini, barang siapa yang terkena penyakit shafar, pasti sebentar lagi akan mati. Adapun kaitannya dengan makna hadis “tidak ada shafar” adalah untuk menolak keyakinan masyarakat jahiliah, bahwa setiap yang terkena shafar pasti mati.

 

Kedua” pada hadis di atas adalah bulan Shafar (bulan kedua di tahun kamariah)

Ulama, yang memaknai dg arti ini beragam pendapat tentang makna “tidak ada shafar”:

 

1. Maksudnya, bahwa masyarakat jahiliah dilarang untuk berperang di “bulan haram”, salah satunya adalah bulan Muharram. Namun, jika perang mereka belum selesai ketika hilal bulan Muharram tiba, mereka membuat aturan sendiri dengan tetap melanjutkan peperangan, dan mereka menunda larangan perang ke bulan Shafar. Kemudian, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menghilangkan aturan penundaan ini. Keterangan ini adalah pendapat Imam Malik bin Anas rahimahullah.

 

2. Masyarakat jahiliah memiliki keyakinan tentang kesialan tentang bulan Shafar. Kemudian, Nabishallallahu ‘alaihi wa sallam menghapus keyakinan ini. Keterangan ini merupakan pendapat yang dikuatkan oleh Ibnu Rajab.

 

Sehingga rabu wekasan sangat jauh dari makna diatas, dan bisa kita katakan bahwa rabu wekasan adalah penamaan orang orang belakangan... yg kstsnya juga hari kesialan... mirip keyakinan orang zaman jahiliyyah... naudzubillah

 

Hadis dhaif seputar bulan Shafar

“Barang siapa yang memberi kabar gembira kepadaku akan datangnya bulan Shafar maka aku beri kabar gembira untuknya dengan surga.” (Hadis palsu, sebagaimana keterangan Asy-Syaukani di Al-Fawaid Al-Majmu’ah, hlm. 215)

 

Adakah Amalan khusus di bulan Shafar?

 

Tidak ada amalan khusus terkait bulan shafar. Yang ada hanya amalan yang umumnya dilaksanakan setiap bulan, seperti: puasa tiga hari setiap bulan. Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, beliau mengatakan, “Kekasihku (Rasulullah)–shallallahu ‘alaihi wa sallam–berwasiat kepadaku dengan tiga hal: puasa tiga hari setiap bulan, dua rakaat duha, dan witir sebelum tidur.” (HR. Al-Bukhari) 

Apalagi amalan rebo wekasan 

 

Keyakinan menyimpang pada bulan Shafar apalagi di rebo wekasan

Masyarakat jahiliah menjadikan bulan ini sebagai bulan sial. Keyakinan dan sikap semacam ini disebut “ath-thiyarah”. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menegaskan bahwa thiyarah (berkeyakinan sial) adalah kesyirikan. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Thiyarah itu kesyiriank, thiyarah itu kesyirikan ….” (HR. Abu Daud dan At-Turmudzi; dinilai sahih oleh Al-Albani)

 

Orang yang terjangkiti penyakit thiyarah (pesimis terhadap nasib diri dgn melihat suatu tanda dari burung atau kejadian alam), seharusnya berusaha menolaknya dan mengabaikannya dengan cara bertawakal kepada Allah. Jika tidak, dia akan terjerumus ke dalam perbuatan syirik kecil, bahkan dapat menjalar ke syirik besar 

 

Ibnu Mas’ud mengatakan, 

“Tidak seorang pun di antara kami (para sahabat) kecuali dia terjangkiti penyakit thiyarah (dalam hatinya). Hanya saja, Allah menghilangkannya dengan tawakal.” (HR. Abu Daud dan At-Turmudzi; dinilai sahih oleh Al-Albani)

 

Seandainya anda merasa sial dengan hari atau bulan tertentu, kemudian hal tersebut menyebabkan anda menggagalkan suatu kerjaan atau kegiatan, berarti anda telah melakukan tindakan kesyirikan. Hendaknya dia bertobat dan melakukan amal penebusnya, yaitu berdoa. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barang siapa yang menggagalkan kegiatannya karena thiyarah maka berarti dia telah berbuat kesyirikan. Kafarahnya (penebusnya) adalah membaca,

 

اللَّهُمَّ لاَ خَيْرَ إِلاَّ خَيْرُكَ، وَلاَ طِيَرَ إِلاَّ طِيَرُكَ، وَ لاَ إِلَهَ غَيرُكَ

 

“Ya Allah, tidak ada kebaikan kecuali kebaikan dari-Mu, tidak ada kesialan kecuali yang telah Engkau takdirkan, dan tidak ada sesembahan yang berhak disembah selain Engkau.” (HR. Ahmad; dinilai sahih oleh Al-Albani)

 

Hal ini jika seorang ketakutan dan pesimis pada sebuah hari atau tanda alam atau burung

 

Kesimpulan...

Rebo wekasan bukan ajaran Islam, tetapi ia adalah mitos dan tahayul belaka yg bisa jadi merupakan ajaran nenek moyang kita yg qodarullah belum sampai pada mereka ilmu..

 

___________________

Dipost oleh Ustadz Abu Riyadl, Lc -hafizhahullah- tgl 24 Shafar 2014 / 17 Des 2014


Silakan login untuk menulis komentar.

ARTIKEL TERKAIT

Larangan Memperjual-belikan Hasil Sembelihan Qurban
Larangan Memperjual-belikan Hasil Sembelihan Qurban
Ustadz Abu Riyadl Nurcholis Majid - 4 years ago
Jangan Berkata: Hari Ini Sial..Allah Mendzolimiku..dan Semisalnya
Jangan Berkata: Hari Ini Sial..Allah Mendzolimiku..dan Semisalnya
Ustadz Abu Riyadl Nurcholis Majid - 3 years ago
Salaman Diantara Makmum
Salaman Diantara Makmum
Ustadz Abu Riyadl Nurcholis Majid - 5 years ago
Bersabarlah Terhadap Orang-Orang Sholeh
Bersabarlah Terhadap Orang-Orang Sholeh
Ustadz Abu Riyadl Nurcholis Majid - 5 years ago
Menjual Barang Yang Tidak Dia Miliki
Menjual Barang Yang Tidak Dia Miliki
Ustadz Abu Riyadl Nurcholis Majid - 2 years ago
Nasehat Kepada Para Pemilik Travel Haji dan Umroh
Nasehat Kepada Para Pemilik Travel Haji dan Umroh
Ustadz Abu Riyadl Nurcholis Majid - 4 years ago
Kawanku Para Pedagang
Kawanku Para Pedagang
Ustadz Abu Riyadl Nurcholis Majid - 3 years ago
Mendatangi Istri Saat Haid
Mendatangi Istri Saat Haid
Ustadz Abu Riyadl Nurcholis Majid - 3 years ago
Keutamaan Sedekah Di Bulan Ramadhan
Keutamaan Sedekah Di Bulan Ramadhan
Ustadz Abu Riyadl Nurcholis Majid - 4 years ago
Keluyuran di Malam Hari
Keluyuran di Malam Hari
Ustadz Abu Riyadl Nurcholis Majid Rahimahulloh - 7 years ago
© 2019 - Www.SalamDakwah.Com