SALWA RADIO - Menebar Salam, Menyebar Dakwah
Stay in touch with us:

Jiwa-Jiwa Yang Tertinggal (Saat Ramadhan Pergi)

Redaksi SalamDakwah - 6 years ago

Jiwa-Jiwa Yang Tertinggal (Saat Ramadhan Pergi)

Sahabat.......

Ramadhan telah berlalu, maka tertinggal jiwa-jiwa yang menyikapi kepergian ramadhan secara berbeda..

 

JIWA PERTAMA ... 

Adalah jiwa orang-orang beriman yang sebelum Ramadhan datang mereka telah di sibukkan dengan ketaatan dan kebaikan..

 

lalu saat Ramadhan menghampiri mereka, maka mereka semakin sibuk dalam meningkatakan ketaatan diri mereka. Mereka menganggap Ramadhan sebagai ghanimah (harta rampasan) dari Allah. Didalamnya Amal-amal hamba dilipat gandakan. lalu saat Ramadhan meninggalkan mereka, maka mereka tetap dalam ketaataan dan kesungguhan mengejar beragam kebaikan akhirat.. 

 

Mereka sadar bahwa justru di luar bulan Ramadhan lah seharusnya mereka lebih giat beramal, karena pahala mereka tidak dilipat gandakan sebagaimana di bulan Ramadhan. 

Inilah jiwa mu'min sejati.. 

Merekalah yang akan diseru dengan seruan YA AYYATUHANNAFSUL MUTMAINNAH.. (Wahai jiwa Yang tenang).. 

Semoga Allah menganugerahi jiwa seperti ini.

 

JIWA KEDUA... 

Adalah jiwa yang terlenakan oleh kelalaian, tersibukkan oleh kemaksiatan dan terbuai oleh kenikmatan dunia. 

Lalu saat Ramadhan datang, mereka kemudian menyingsingkan lengan dan meninggalkan semua kemaksiatan tersebut.. Kemudian melakukan ketaatan dan kebaikan pada hari-hari Ramadhan. Mereka menyibukkan diri dengan Al-Qur'an, puasa, shalat malam, dan mereka menangis mengingat segala kemaksiatan mereka. Mereka juga senantiasa khusyu dan aktif di segala amaliah Ramadhan. 

Namun saat Ramadhan berlalu... segala kebaikan mereka juga ikut berlalu, mereka kembali kepada keburukan-keburukan yang telah mereka tinggalkan sebelumnya.. 

Maka untuk orang seperti ini,. dikatakan kepada mereka, Bila engkau menyembah Ramadhan.. maka Ramadhan telah berlalu, namun bila engkau menyembah Allah, maka Allah tetap hidup dan tidak akan mati. 

Rabb yang menyuruhmu beribadah di bulan Ramadhan, Dialah Rabb yang menyuruhmu beribadah di luar Ramadhan. Sebelum engkau terlalu jauh melangkah meninggalkan Allah, maka berfikirlah sejenak. 

 

Fikirkan hal berikut:

 

Maukah engkau merusak bangunan megah yang telah engkau bangun dengan susah payah ??

 

Saat Allah telah menjanjikanmu surga dengan segala kenikmatannya. Engkaupun berusaha meraihnya di bulan Ramadhan.. 

Lalu mengapa saat Ramadhan pergi dan tinggal selangkah lagi engkau memasuki pintu Surga itu, engkau malah berpaling dan kembali kejalanmu semula yang penuh kelalaian ??

 

Saat Allah telah membebaskanmu dari neraka, dan menjanjikan pengampunan dan keridhoan dari-Nya, hal itu tentu disebabkan karena ibadahmu selama Ramadhan dan tangisanmu ketika mendengar ancaman neraka.. lalu mengapa saat Ramadhan berlalu engkau malah berontak dan berusaha memasukkan dirimu lagi ke dalam neraka ,.. tempat yang sebelumnya engkau di bebaskan darinya ?? ..

 

Renungkan firman Allah berikut ini: 

 

(Artinya) “Dan janganlah kalian seperti seorang perempuan yang mengurai kembali benang yang sudah dipintalnya dengan kuat menjadi cerai berai”. (QS: An-Nahl: 92)

 

Benar kawan.. 

Selama Ramadhan engkau telah menyibukkan diri dengan memintal benang-benang ketakwaan dengan segala jerih payahmu.. sehingga terbentuklah sebuah PAKAIAN KETAKWAAN YANG AKAN MELINDUNGIMU DARI NERAKA DAN MEMASUKKANMU KE SURGA. 

Namun saat Ramadhan berlalu, engkau malah mengurai helai demi helai benang yang telah engkau pintal.. sehingga engkau kembali menjadi telanjang dan terancam dengan neraka.. padahal belum tentu Ramadhan akan datang kembali menyapamu..

 

Sahabat.. 

 

Inilah jiwa kebanyakan dari kita.. 

Dan sebelum Ramadhan terlalu jauh meninggalkan kita, maka marilah kita instropeksi diri. Semoga Allah mengeluarkan kita dari belenggu jiwa yang seperti ini.

 

JIWA KETIGA... 

Adalah jiwa yang ada atau tidaknya Ramadhan, mereka tetap dalam kemaksiatan dan kelalaian.. 

Mereka adalah orang yang sebelum Ramadhan datang senantiasa melakukan kemaksiatan... dan saat Ramadhan datang ia tetap tak pernah mau melakukan kebaikan. 

Inilah jiwa yang mati, yang tidak tersentuh dengan janji-janji Allah.. Inilah jiwa yang hina, jiwa yang akan dibangkitkan dalam penyesalan yang mendalam.. 

Inilah jiwa merugi, yang tidak tersentuh secercah pun sinar dakwah.. yang tak terenyuh oleh ayat-ayat adzab, dan tak berharap pada ayat-ayat surga.. 

Inilah jiwa yang dibahasakan dalam ayat Al Quran: 

 

(Artinya) "mereka tuli, bisu, dan buta, maka tidaklah mereka akan kembali (kepada jalan yg benar)". (QS: Al-Baqarah : 18)

 

Maka dikatakan kepada orang seperti ini.. 

 

Aduhai jiwa yang merugi, tidakkah engkau iri dengan ketenangan yang dirasakan orang beriman...

saat menahan lapar dan dahaga karena mengharapkan kebahagiaan (kebahagiaan saat berbuka dan kebahagiaan saat bertemu ALLAH).. saat berpeluh dan berletih berdiri di malam yang sepi, dan berharap keridhoan Iilahi

saat melantunkan ayat-ayat Al-Qur'an dan mengalirkan air mata ketika mereka merenungi kalam Ilahi... 

Ahh.. 

Andai engkau tahu kebahagiaan apa yang mereka rasakan.. 

Andai engkau bisa membandingkan kebahagiaan yang engkau rasakan dengan kebahagiaan yang mereka rasakan.. 

engkau akan tahu bahwa kebahagiaanmu hanyalah kebahagiaan sementara yang kan melahirkan kegelisahan hati. 

Adapun kebahagiaan mereka adalah kebahagiaan abadi yang kan memberikan ketenangan hati..

 

Maka bertaubatlah,, 

sebelum kematian mendatangimu,, 

dan barulah engkau mengatakan,

 

“Sampai tatkala kematian mendatangi salah seorang di antara mereka, ia berkata: Tuhanku, kembalikanlah aku agar aku dapat berbuat kebaikan dari perkara yang aku lalaikan. Tak mungkin! Sesungguhnya itu kata-kata yang ia ucapkan, Dan di hadapan mereka ada tabir, sampai hari mereka dibangkitkan". (QS: Al Mu'minun: 99-100)

 

Semoga Allah melindungi kita dari jiwa seperti ini.

 

Sejenak renungkanlah sajak-sajak perpisahan yang diucapkan oleh

Ibnu Rajab -rahimahumallah-. 

Beliau mengatakan:

 

"Dimana kepedihan (dan kesedihan) orang-orang yang bersungguh-sungguh di siang hari Ramadhan? 

Dimanakah duka orang-orang yang shalat pada waktu malam?

 

Jika demikian keadaan orang-orang yang telah mendapatkan keuntungan selama Ramadhan, bagaimanakah keadaan orang-orang yang telah merugi pada siang dan malamnya?

 

Apalah guna tangisan mereka yang melalaikan bulan Ramadhan ini, sementara musibah yang akan menimpanya demikian besar?

 

Alangkah banyaknya nasihat yang telah diberikan kepada orang yang malang, namun tidak juga memberikan manfaat untuknya.

 

Betapa sering ia diajak untuk melakukan perbaikan diri, namun ia tidak juga menyambutnya.

 

Betapa sering ia menyaksikan orang-orang yang mendekatkan diri kepada-Nya, namun ia sendiri memilih untuk semakin jauh dari-Nya.

 

Alangkah seringnya berlalu dihadapannya rombongan orang-orang yang menuju Allah, sedangkan dia hanya duduk berpangku tangan (tanpa seberang hasrat untuk beribadah).

 

Hingga saat waktu menyempit dan kemurkaan-Nya telah membayang,

 

Ia pun menyesali kelalaiannya pada saat penyesalan tidak lagi bermanfaat dan kesempatan untuk memperbaiki keadaan telah tiada".

 

Demikianlah ...

 

Dan Ramadhan pun pergi... 

 

Diposting kembali dengan beberapa tambahan dan perbaikan pada malam 1 Syawwal 1435H / 28 Juli 2014 di bumi Gorontalo oleh: Ustadz Aan Chandra Thalib al Gharanthaly 

 

Baarakallahu fiikum. ..


Silakan login untuk menulis komentar.

ARTIKEL TERKAIT

Cantikmu Membunuhmu
Cantikmu Membunuhmu
- 3 years ago
Kesenangan Juga Ujian
Kesenangan Juga Ujian
Redaksi SalamDakwah - 6 years ago
Disitulah Keimanan Hamba Teruji...
Disitulah Keimanan Hamba Teruji...
Ustadz Abu Fairuz Ahmad, MA - 3 years ago
Pesan dan Wasiat Untuk Para Pendidik
Pesan dan Wasiat Untuk Para Pendidik
Ustadz Zainal Abidin. Lc - 2 years ago
Puasa Yang Paling Ringan
Puasa Yang Paling Ringan
Ustadz Dr.Muhammad Nur Ihsan.MA - 3 years ago
© 2020 - Www.SalamDakwah.Com