SALWA RADIO - Menebar Salam, Menyebar Dakwah
Stay in touch with us:

Cara Menulis Kata Allah Yang Benar

Redaksi SalamDakwah - 6 years ago

Cara Menulis Kata Allah Yang Benar

Penulis: Al-Ustadz Ammi Nur Baits -hafidzahullah-

 

Berikut penjelasan Imam Abul Baqa’ al-Ukbari tentang asal usul kata ‘الله’,

 

والأصل في الله الإلاه فألقيت حركة الهمزة على لام المعرفة ثم سكنت وأدغمت في اللام الثانيى ثم فخمت إذا لم يكن قبلها كسرة ورققت إذا كانت قبلها كسرة ومنهم من يرققها في كل حال، والتفخيم في هذا الاسم من خواصه

 

Asal kata ‘الله’ adalah al-ilah [arab: الإلاه] kemudian huruf hamzah di depan dibuang, kemudian lam pertama disukun dan dimasukkan ke lam kedua, lalu dibaca tebal (tafkhim) jika sebelumnya bukan kasrah, dan dibaca tipis (tarqiq) jika sebelumnya kasrah. Dan ada diantara mereka yang membaca tipis (tarqiq) dalam setiap keadaan.

 

Dan tafkhim (dibaca tebal) untuk kata ini, bagian dari kekhususan lafdzul jalalah. (at-Tibyan fi I’rab al-Quran, hlm. 2).

 

Contoh kata Allah yang dibaca tebal (tafkhim)

 

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ

 

Kita baca: qul huwa-llohu ahad, kata Alloh dibaca tebal.

 

Contoh kata Allah yang dibaca tipis (tarqiq)

 

Lillahu mulkus samawati : لِلَّهِ مُلْكُ السَّمَاوَاتِ

 

Haajaruu fillaahi : هَاجَرُوا فِي اللَّهِ

 

Bagaimana cara penulisan ‘Allah’ yang benar?

 

Kata Allah termasuk salah satu dari sekian kata dalam bahasa Arab yang menjadi kita dalam bahasa Indonesia

 

Mengingat huruf bahasa Indonesia dan huruf bahasa Arab berbeda, masyarakat akan sangat kerepotan jika harus menuliskan kalimat ini dengan teks Arabnya. Sehingga kita perlu melakukan transliterasi untuk menuliskan kata ini dengan huruf latin.

 

Karena itu, sebenarnya mengenai bagaimana transliterasi tulisan [اللَّهُ] yang tepat, ini kembali kepada aturan baku masalah transliterasi kata asing dalam bahasa kita. Bagi sebagian orang, baku itu bukan suatu keharusan. Yang penting masyarakat bisa memahami.

 

Sebagai catatan, transliterasi kalimat bahasa asing, dibuat untuk membantu pengucapan kalimat asing itu dengan benar. Anda bisa bandingkan, transliterasi teks Arab untuk masyarakat berbahasa Inggris dengan transliterasi teks Arab untuk orang Indonesia. Karena semacam ini disesuaikan dengan fungsinya, yaitu untuk membantu pengucapan kalimat arab tersebut dengan benar.

 

Dengan demikian, sebenarnya transliterari kata [اللَّهُ] tidak bisa diberikan penilaian benar dan salahnya tulisan. Karena tidak ada aturan yang disepakati di sana. Semua kembali kepada selera penulis. 

Misalnya ditulis: 

 

Allah, Alloh, ALLOH atau ALLAH. 

 

Yang lebih penting adalah bagaimana cara pengucapannya yang tepat, sehingga tidak mengubah makna.

 

Allahu a’lam.

 

@Konsultasisyariah.com

 

 


Silakan login untuk menulis komentar.

ARTIKEL TERKAIT

© 2020 - Www.SalamDakwah.Com